Burung Kelapa Sawit Berikat

Pengelasan Ilmiah Kelapa Sawit Banded

Kerajaan
Animalia
Filum
Chordata
Kelas
Mammalia
Pesanan
Karnivora
Keluarga
Eupleridae
Genus
Hemigalus
Nama saintifik
Hemigalus Derbyanus

Status Pemuliharaan Kelapa Sawit Banded:

Rentan

Lokasi Civet Palm Banded:

Asia

Fakta Civet Palm Banded

Mangsa Utama
Tikus, Ular, Katak
Ciri khas
Badan memanjang dan moncong dengan gigi tajam dan tajam
Habitat
Hutan hujan tropika
Pemangsa
Singa, Ular, Leopard
Diet
Karnivor
Saiz Sampah Purata
2
Cara hidup
  • Bersendirian
Makanan kegemaran
Tikus
Jenis
Mamalia
Slogan
Tanda memberi penyamaran!

Ciri-ciri Fizikal Sivet Kelapa Sikat

Warna
  • Coklat
  • Kelabu
  • Kuning
  • Hitam
  • Putih
  • Jadi
Jenis Kulit
Bulu
Jangka hayat
15 - 20 tahun
Berat
1.4kg - 4.5kg (3lbs - 10lbs)
Ketinggian
43cm - 71cm (17in - 28in)

'Burung kelapa sawit berjenama diberi nama untuk mantel berjalur cokelat dan hitam yang memberikan musang kelapa sawit lebih banyak penyamaran di hutan sekitarnya.'



The Banded Palm Civet adalah spesies musang langka yang terdapat di hutan hujan dan hutan tropika di Asia Tenggara. Walau bagaimanapun, haiwan Asia kecil terdedah kerana kehilangan habitat akibat penebangan hutan. Burung Liar ini tidur di lubang-lubang di pokok dan tempat-tempat gelap lain pada waktu siang. Pada waktu malam, mereka mencari makanan sambil mengelakkan pemangsa. Burung musang terutamanya karnivor, tetapi mereka juga akan memakan tumbuh-tumbuhan dan buah.



Nama saintifik Civets adalah Hemigalus Derbyanus, dan walaupun mereka berukuran kucing domestik, mereka biasanya tidak dipelihara sebagai binatang peliharaan. Mereka adalah haiwan bersendirian yang sangat wilayah. Bulu berwarna hitam dan berjalur hitam membantu mereka menyatu di persekitaran mereka pada waktu malam dan melindungi mereka dari pemangsa, termasuk buaya dan harimau. Mereka ditemui oleh John Edward Gray pada tahun 1837.

Fakta Civet Kelapa Sawit yang Luar Biasa!

  • Dengan orang yang tepat dan banyak kesabaran, musang sawit dapat menghasilkan haiwan kesayangan yang hebat. Walau bagaimanapun, terdapat cabaran untuk memiliki haiwan eksotik.
  • The Banded Palm Civet akan memanjat pokok ketika mereka mencari makanan dan melindungi diri mereka dari pemangsa.
  • Bandit Palm Civet adalah spesies musang yang jarang berlaku.
  • Burung sawit ini adalah haiwan nokturnal yang bersendirian dan sangat teritorial
  • Burung sawit ini berkait rapat dengan musang dan luwak .

Nama Ilmiah Civet Palm Banded

Kerajaan yang dimiliki Bandit Palm Civet adalah Animalia dengan Mammalia sebagai kelas. Keluarga Civets ini adalah Viverridae, yang merangkumi beberapa jenis musang lain, binturong, beberapa jenis gen, Oyan Afrika Tengah, dan Oyan Afrika Barat.



The nama saintifik dari Bandit Palm Civet adalah Hemigalus derbyanus. Hemi, yang bermaksud ‘setengah’ dan ‘galus’ dari perkataan Yunani galē yang bermaksud ‘musang’. Civet ini kelihatan sangat serupa dengan mereka musang saudara mara. Dalam bahasa Sepanyol, nama saintifiknya adalah 'Hemigalo franjeado', franjeado yang bermaksud 'fringed'. Dalam kes ini, pinggiran merujuk kepada tali hitam melengkung yang berjalan di sepanjang bahagian belakang musang.

Penampilan Kelopak Sawit berjalur

Bulu binatang ini terdapat dalam berbagai warna, seperti hitam, coklat, kelabu, cokelat, putih, dan kuning. Mereka mempunyai badan yang memanjang dengan mulut yang penuh dengan gigi tajam yang memudahkan untuk memakan makanan mereka. Beratnya dari 3 hingga 10 paun dan panjangnya 17 hingga 28 inci. Mereka kira-kira ukuran kucing domestik kecil, dan cakarnya yang dapat ditarik sebahagiannya membantu mereka memanjat pokok. Mereka mempunyai tujuh atau lapan tanda melengkung hitam di bahagian punggung, dan cincin hitam di sekitar ekor.

Civet Palm Banded, haiwan zoo

Tingkah Laku Kelopak Sawit

Burung musang ini tidur di gua, lubang di pokok, dan tempat gelap lain di siang hari. Mereka adalah haiwan bersendirian yang juga sangat teritorial. Walaupun tidur di lubang yang mereka dapati di pokok, mereka adalah binatang yang tinggal di tanah. Mereka juga merupakan binatang liar yang rahsia dan ganas.



Habitat Kelapa Sawit Berkawan

The Banded Palm Civet terdapat di hutan hujan Asia dan hutan tropis Thailand, Malaysia, Indonesia, dan Burma. Namun, karena meningkatnya upaya penebangan hutan di wilayah ini, musang ini mengalami kehilangan habitat, membuatnya rentan. Mereka dijumpai di beberapa taman nasional seperti Taman Negara Similajau, Taman Nasional Gunung Kinabalu, dan Hutan Simpan Temengor; kawasan-kawasan ini adalah kawasan yang dilindungi di mana Kelapa Sawit ini selamat.

Diet Civet Palm Banded

The Banded Palm Civet adalah karnivor, dan oleh itu, ia terutama hidup berdasarkan diet berdasarkan daging, tetapi kadang-kadang memakan tanaman dan buah. Mereka akan memakan tikus, biawak , katak , serangga, cacing tanah, dan ular kecil. Mereka juga akan memakan labah-labah, semut , siput , belalang, dan krustasea yang terdapat di wilayah mereka. Mereka juga memakan bunga dan buah-buahan dari buah mangga, pokok palma, dan tanaman kopi. Mereka juga kadang-kadang makan pisang.

Sebaik sahaja menangkap mangsa mereka, mereka menggigit belakang leher dan menggoyangkannya sehingga patah lehernya. Mereka memegang makanan mereka di kaki depan sambil merobek daging dengan gigi. Apabila mereka menelan, mereka memiringkan kepala ke atas.

Bercakap mengenai luwak yang memakan biji kopi, ada beberapa campuran kopi yang menggunakan biji yang dipetik dari kotoran musang. Kacang ini adalah sebahagian daripada cawan kopi paling jarang dan paling mahal yang pernah anda miliki. Secawan Kopi Luwak dijual dengan harga $ 42 secawan. Burung musang digunakan untuk memilih buah beri terbaik, tetapi kotoran musang liar sukar dituai.

Jus civet yang dicerna mengubah keseimbangan kimia kacang sehingga kehilangan kepahitan yang biasanya dimiliki kopi dan mempunyai rasa yang lebih lembut. Kesannya terhadap biji kopi telah menyebabkan terjebaknya musang, mengeluarkannya dari habitat semula jadi mereka, dan memindahkannya ke ladang kopi.

Pemangsa dan Ancaman Kelapa Sawit Berikat

Salah satu ancaman utama yang dihadapi oleh Civets ini adalah penebangan hutan di hutan hujan asli dan habitat hutan tropika mereka. Ini membawa kepada kehilangan habitat di mana mereka tidak lagi bergantung pada sumber makanan biasa di kawasan yang mereka ketahui, dan mereka tidak lagi mempunyai akses ke pokok untuk menjaga keselamatan dari pemangsa. Kawasan tidur siang mereka juga musnah, menjadikannya rentan terhadap pemangsa ketika mencari tempat tinggal baru pada siang hari.

Memburu adalah ancaman lain yang mereka hadapi kerana mereka mungkin terperangkap dalam perangkap dan jerat. Selain itu, musang dibawa dari kebun liar ke kebun kopi di mana mereka disimpan untuk kotorannya untuk menanam kopi. Sebilangan besar perkebunan musang mempunyai 40 hingga 150 atau lebih.

Pemangsa semula jadi musang berikat termasuk buaya , ular besar, sebilangan Harimau Bengal , dan macan tutul . Harimau Bengal dapat memanjat pokok, tetapi hampir tidak pernah melakukannya, kecuali ketika anak-anaknya masih muda. Macan tutul suka tinggi dan bahkan akan memakan makanan mereka di pokok. Leopard juga memburu secara eksklusif pada waktu malam, ketika Bandiv Palm Civet paling aktif.

Pembiakan dan Umur Sawit Kelapa Sikat

Kehamilan Civet Palmed Banded berlangsung dari 32 hingga 64 hari. Burung musang ini biasanya melahirkan satu atau dua bayi yang pekak, buta, dan tidak berdaya sepenuhnya semasa kelahiran. Lapan belas hari selepas bayi dilahirkan, mereka sudah belajar berjalan, dan pada usia empat minggu, mereka sudah tahu cara memanjat pokok, kemahiran bertahan hidup yang berguna.

Tempoh penyusuan haiwan ini berlangsung selama 70 hari, di mana bayi dapat mencari makanan sendiri. Mereka mengambil masa dua tahun untuk mencapai kematangan seksual. Jangka hayat semula jadi Banded Palm Civet adalah dari 15 hingga 20 tahun. Dalam kurungan sebagai binatang peliharaan, atau di perkebunan kopi, mereka hidup lebih lama, hingga 25 tahun.

Penduduk Sangkar Kelapa Sawit

Penurunan populasi Burung Kelapa Sawit, melebihi 30% dalam 15 tahun kebelakangan, adalah sebab mengapa mereka disenaraikan sebagai golongan terdedah. Di seluruh habitat asalnya, musang ini dilindungi di Malaysia, Thailand, Brunei, Myanmar, dan Indonesia.

Antaranya, kawasan ini dilindungi di Hutan Simpan Temengor dan Taman Nasional Gunung Kinabalu. Bilangan tepat Burung Kelapa ini tidak diketahui, atau tidak ada jumlah yang tepat, tetapi yang diketahui ialah populasi Burung Kelapa Bandit semakin berkurang.

Civet Palm Banded di Zoo

Terdapat kebun binatang yang menempatkan Banded Palm Civets. Zoo Nashville di Tennessee adalah salah satu kebun binatang, dan mereka adalah kebun binatang pertama yang mengalami yang pertama Kelahiran Palm Civet berjalur pada bulan September 2015. Zoo Nashville adalah satu-satunya kemudahan yang diiktiraf AZA untuk membiakkan spesies ini.

Terdapat 11 Burung Kelapa Bandit dalam koleksi AZA, hanya satu daripadanya di Zoo Cincinnati dan sepuluh yang lain berada di Zoo Nashville . Zoo Nashville menggunakannya projek penyelidikan pembiakan untuk menentukan sama ada musang ini adalah pembiakan bermusim dan faktor lain yang membawa kepada keperluan kesuburan mereka. untuk keperluan kesuburan mereka.

Lihat semua 74 haiwan yang bermula dengan B

Artikel Yang Menarik