Gajah Borneo

Pengelasan Ilmiah Gajah Borneo

Kerajaan
Animalia
Filum
Chordata
Kelas
Mammalia
Pesanan
Proboscidea
Keluarga
Elephantidae
Genus
Elephas
Nama saintifik
Elephas Maximus Borneensis

Status Pemuliharaan Gajah Borneo:

Terancam Kritikal

Lokasi Gajah Borneo:

Asia
laut

Fakta Gajah Borneo

Mangsa Utama
Rumput, Buah, Akar
Ciri khas
Batang panjang dan kaki besar
Habitat
Hutan hujan dan hutan tropika
Pemangsa
Manusia, Harimau
Diet
Herbivore
Saiz Sampah Purata
1
Cara hidup
  • Kumpulan
Makanan kegemaran
Rumput
Jenis
Mamalia
Slogan
Spesies gajah terkecil!

Ciri-ciri Fizikal Gajah Borneo

Warna
  • Coklat
  • Kelabu
  • Hitam
Jenis Kulit
Kulit
Kelajuan tertinggi
27 mph
Jangka hayat
55 - 70 tahun
Berat
3,000kg - 5,000kg (6,500lbs - 11,000lbs)
Ketinggian
2m - 3m (7 kaki - 10 kaki)

Gajah Borneo adalah subspesies dari gajah Asia dan satu-satunya anggota spesies yang tinggal di pulau Borneo.



Subspesies ini juga diganti dengan nama alternatif gajah pygmy. Namun, tidak ada yang kecil dari makhluk raksasa ini. Dengan ukuran apa pun, ia masih merupakan haiwan darat terbesar di pulau Borneo. Banyak mengenai kelakuannya yang masih belum diketahui. Sehingga World Wildlife Fund melekatkan kolar satelit pada beberapa gajah Borneo pada tahun 2005, kebanyakan yang kita ketahui mengenai subspesies ini didasarkan pada ekstrapolasi dari kajian gajah Asia yang lain. Oleh kerana nasibnya tergantung, kini berlumba dengan masa untuk menyelamatkannya dari kepupusan.



4 Fakta Gajah Borneo yang Luar Biasa

  • Gajah Borneo terakhir berkongsi nenek moyang bersama dengan kerabatnya di Asia300,000 tahun yang lalu. Terasing dari subspesies lain, ia telah berkembang secara terpisah di pulau Borneo, tidak pernah bertukar gen dengan populasi gajah lain.
  • Gajah Asia tumbuhenam set gigisepanjang hidup mereka.
  • Gajah Asia betina biasanya kekurangan gading, tetapi mereka mempunyai gigi panjang yang disebut tushes yang terletak tepat di belakang bibir atas mereka.
  • Batang gajah adalah alat mengesankan yang hampir sama dengan tangan manusia. Salah satu fakta yang lebih mengagumkan mengenainya adalah kemampuan untukputuskan dahan dan hilangkan lalat.

Nama Saintifik Gajah Borneo

Nama saintifik gajah Borneo adalahElaphas maximus borneensis.Elephasjelas merupakan nama keluarga gajah yang merangkumi kedua-duanya Gajah Afrika dan Gajah Asia .Maximusadalah nama saintifik yang tepat bagi spesies gajah Asia. Seperti yang anda mungkin sudah tahu, itu adalah istilah Latin yang bermaksud terbesar atau terbesar, yang mencerminkan ukuran gajah Asia. Di sinilah kita mendapat istilah bahasa Inggeris maksimum.Borneensis, perkataan Latin untuk Borneo, hanya merujuk kepada subspesies Borneo tertentu. Sebenarnya terdapat empat subspesies gajah Asia secara keseluruhan. Tiga yang lain adalah Gajah Sri Lanka , Gajah Sumatera , dan juga Gajah India . Dipercayai bahawa gajah Borneo telah berkembang cukup jauh dari rakannya di Asia untuk menjamin penunjukan subspesies yang terpisah.

Penampilan Gajah Borneo

Gajah Borneo mempunyai banyak persamaan dengan kerabatnya di Asia: kepala berkubah dua, telinga bulat yang lebih kecil, empat kuku di kaki belakang, dan kulit kelabu dengan rambut kecil. Tetapi ia juga menunjukkan banyak perbezaan fizikal, termasuk gading yang lebih lurus dan ekor yang lebih panjang. Gajah Asia pada umumnya lebih kecil daripada gajah Afrika, tetapi gajah Borneo sekitar 30% lebih kecil daripada gajah Asia yang lain. Kecil, dalam hal ini, relatif, kerana gajah Borneo berukuran antara 8.2 dan 9.8 kaki tinggi dan antara 6.500 dan 11.000 paun berat. Lelaki cenderung mempunyai berat badan yang jauh lebih besar daripada rata-rata wanita.



Gajah Borneo diasingkan pada latar belakang putih

Tingkah Laku Gajah Borneo

Batang gajah adalah alat yang luar biasa. Berkat kepekatan otot dan saraf yang besar, inilah cara utama gajah berinteraksi dengan dunia: bernafas, berbau, minum, komunikasi, dan merebut objek. (Ini juga mempunyai lampiran seperti jari di hujungnya untuk membantu ini.)

Gajah memerlukan otak yang sama hebatnya untuk melakukan semua prestasi luar biasa ini dengan batangnya. Gajah Borneo belum banyak dikaji untuk pengetahuan mereka, tetapi keluarga gajah secara keseluruhan mempunyai neokorteks yang sangat maju (serupa dengan manusia , kera, dan ikan lumba-lumba ) yang memungkinkannya menggunakan alat, mengenali dirinya di cermin, menyelesaikan masalah kompleks, meniru tingkah laku, dan merasakan pelbagai emosi yang kompleks. Pemerhatian menunjukkan bahawa gajah tersebut dapat mengalami kesedihan dan duka kerana kematian rakan karib atau ahli keluarga.

Kumpulan itu adalah pusat semua aktiviti sosial dan kehidupan seharian bagi beberapa gajah. Unit yang sangat bekerjasama dan altruistik ini terdiri daripada lima hingga 20 wanita dewasa (disebut lembu) dan keturunannya. Lembu jantan biasanya mengembara sendiri pada usia muda atau menyertai kumpulan bujang lelaki, tetapi betina cenderung tinggal dengan kawanan yang sama sepanjang hidup mereka. Wanita tertua dan terbesar biasanya menjadi ibu kota seluruh kawanan. Dia membantu kumpulan membuat keputusan dan memberi arahan kepada ibu-ibu yang lebih muda tentang cara menjaga anak mereka.



Gajah Asia adalah spesies krepuskular, yang bermaksud ia tidur pada siang hari dan melakukan sebahagian besar aktivitinya pada waktu subuh dan senja. Mengalahkan stereotaipnya yang agak membebankan, gajah adalah pelari cepat dan perenang yang mengejutkan. Ia dapat merendam seluruh tubuhnya di dalam air agar tetap sejuk. Hanya batangnya yang kelihatan di atas air untuk menolongnya bernafas. Gajah juga akan menutupi lumpur atau tanah untuk menjaga suhu badannya turun pada bulan-bulan yang lebih panas.

Kehidupan kawanan itu berkisar tentang kewujudan nomad. Ini bermaksud ia berkeliaran di wilayah besar untuk mencari lubang air dan sumber makanan yang banyak. Beberapa kumpulan kadang-kadang akan bergabung berdasarkan musim, habitat, dan keadaan lain.

Habitat Gajah Borneo

Gajah Borneo, seperti namanya, adalah endemik di bahagian timur laut pulau Borneo . Walaupun diasingkan dari yang lain Asia , Borneo adalah salah satu pulau terbesar di Pasifik dan sumber keanekaragaman hayati yang sangat besar. Kepekatan gajah Borneo yang paling banyak terdapat di negeri Sabah di Malaysia di hujung utara pulau itu. Di sini ia mengembara hutan dan padang rumput selama 12 hingga 18 jam sehari untuk mencari sumber.

Diet Gajah Borneo

Gajah Borneo adalah seekor herbivor haiwan yang memakan makanan yang pelbagai dari pelbagai jenis tumbuhan, termasuk bunga, buah, daun, biji-bijian, dan kulit kayu. Untuk mengekalkannya, seekor gajah sahaja boleh memakan beratus-ratus paun makanan dalam satu hari sama ada dengan merumput di tanah atau melihat-lihat daun dan tunas pokok. Batangnya berfungsi sebagai anggota badan serbaguna yang dapat menangkap tumbuh-tumbuhan dan membawa makanan ke mulutnya.

Pemangsa dan Ancaman Gajah Borneo

Oleh kerana saiznya yang hebat, gajah Borneo tidak perlu ditakuti dari pemangsa semula jadi. Bahkan gajah termuda cukup besar dan bagaimanapun dilindungi kawanannya. Satu-satunya ancaman sebenar adalah kemanusiaan. Kerana subspesies ini memerlukan sejumlah besar tanah untuk hidup, penebangan hutan untuk pembalakan, pertanian, dan perkebunan telah merosakkan habitat semula jadi, yang tidak hanya menciptakan populasi terpecah-pecah, tetapi juga menyebabkan konfrontasi langsung dengan orang. Gajah kadang-kadang dibunuh atau dicederakan kerana mereka secara tidak sengaja memusnahkan tanaman ketika mereka bergerak melalui ladang dan ladang. Sebilangan gajah hanya menjadi mangsa keadaan yang tidak menyenangkan. Dianggarkan bahawa sekitar 20% subspesies ini mengalami kecederaan akibat jerat haram untuk menangkap permainan yang lebih kecil.

Pembiakan Gajah Borneo, Bayi, dan Jangka Hayat

Tabiat pembiakan gajah Borneo tidak dipelajari dengan baik, tetapi berdasarkan apa yang kita ketahui mengenai gajah Asia yang lain, beberapa fakta dapat diekstrapolasi. Unsur tingkah laku seksual lelaki yang paling penting adalah keadaan sementara yang disebut musth. Dalam tempoh ini, hormon lelaki meningkat dan testis membesar. Ini membolehkan lelaki dalam keadaan bersaing dengan gajah lain (yang biasanya tidak berada dalam keadaan musnah) untuk mendapatkan hak seksual wanita dengan bergelut, mendorong, atau mengasah taring mereka. Lelaki yang lebih lemah akan menyerahkan kepada lelaki yang lebih kuat sebelum pertandingan ini berubah menjadi pertarungan yang serius dan mematikan. Sistem ini cenderung memihak kepada lelaki yang lebih tua, kerana semakin bertambah usia.

Walaupun gajah dapat kawin sepanjang tahun, dipercayai bahawa gajah betina boleh menerima pembiakan hanya untuk waktu yang terhad dalam setahun. Dia akan menunjukkan ketersediaan seksualnya melalui pelbagai penyuaraan dan gerakan, memicu lelaki untuk bersaing untuk mendapatkan kasih sayang. Biasanya pilihannya adalah siapa yang akan dia jodohkan, tetapi dia lebih memilih lelaki yang sedang bermusuhan kerana itu adalah isyarat kekuatan dan dominasi.

Setelah bersekongkol, lelaki kadang-kadang akan tinggal bersama wanita cukup lama untuk menghalangnya daripada berkawan dengan orang lain, tetapi dia tidak berperanan dalam penjagaan ibu bapa. Sebaik sahaja ayah pergi, betina membawa keturunan muda selama kira-kira 22 bulan, yang mungkin merupakan spesies mamalia terpanjang di dunia. Dia hanya menghasilkan seekor anak lembu dalam satu masa, dan jarang mempunyai anak kembar. Ini kerana gajah Asia mempunyai masa pengembangan yang sangat panjang.

Walaupun beratnya lebih dari 100 paun, betis perlu banyak pertumbuhan sebelum mencapai ukuran penuh. Anak itu akan menyusui susu ibunya sekurang-kurangnya dua tahun selepas kelahiran, tetapi penyapihan penuh tidak berlaku selama hampir empat tahun. Selama ini, ibu dan saudara-saudaranya akan berperanan aktif dalam perkembangan anak lembu. Mereka akan memberi perlindungan dan pengawasan anak lembu itu sehingga siap untuk mandiri. Kerana pelaburan besar yang diperlukan untuk membesarkan keturunan, dia hanya membiakkan empat hingga lima tahun sekali.

Kedua-dua lelaki dan wanita cenderung menjadi dewasa secara seksual pada usia sekitar 10 hingga 15 tahun. Sekiranya gajah mengalami tekanan, maka kematangan seksual mungkin ditangguhkan beberapa tahun lagi. Jangka hayat hidup spesies ini adalah sekitar 50 tahun di alam liar, walaupun sebilangan individu boleh hidup hingga 60 atau 70 tahun.

Penduduk Gajah Borneo

Gajah Borneo adalah seekor terancam spesies dengan kurang daripada 1,500 individu yang tinggal di alam liar. Dianggarkan bahawa jumlah penduduk telah menurun sekitar 60% sejak tahun 1980. Untuk mewujudkan amalan perhutanan yang lebih lestari, beberapa organisasi seperti World Wildlife Fund bekerjasama dengan pengurus dan pemilik ladang tempatan berhampiran habitat gajah untuk membuat koridor hidupan liar yang dihutan semula untuk membolehkan pergerakan bebas antara kawasan berpecah. Ini juga harus mengurangkan konflik dengan manusia.

Gajah Borneo di Zoo

The Zoo Oregon mempunyai satu-satunya gajah Borneo di Amerika Syarikat: seekor betina bernama Chendra. Dia dilahirkan di Sabah, Malaysia pada tahun 1993 dan kemudian didapati berkeliaran di ladang kelapa sawit, lapar dan keseorangan, dengan luka di kaki depan dan mata kirinya. Tidak sesuai untuk hidup di alam liar, dia menjadi milik Zoo Oregon pada tahun 1999. Chendra kini ditempatkan di bahagian tanah gajah bersama dengan gajah Asia yang lain. Bahagian ini mempunyai tiga ruang luar yang saling berkaitan untuk gajah berkeliaran, ditambah stesen makan, tembok lumpur, dan kolam besar.

Soalan Lazim Gajah Borneo

https://www.worldwildlife.org/species/bornean-elephanthttps://www.nationalgeographic.com/animals/mammals/a/asian-elephant/https://www.britannica.com/story/whats-the- perbezaan-antara-asia-dan-afrika-gajahhttps: //animaldiversity.org/accounts/Elephas_maximus/https: //wwf.panda.org/discover/our_focus/forests_practice/deforestation_fronts2/deforestation_in_borneo_and_sumatra/? Lihat semua 74 haiwan yang bermula dengan B

Artikel Yang Menarik