Maharaja Tamarin

Pengelasan Ilmiah Maharaja Tamarin

Kerajaan
Animalia
Filum
Chordata
Kelas
Mammalia
Pesanan
Primata
Keluarga
Callitrichidae
Genus
Saguinus
Nama saintifik
troglodytes

Status Pemuliharaan Maharaja Tamarin:

Keprihatinan Sekurang-kurangnya

Maharaja Tamarin Lokasi:

Amerika Selatan

Fakta Maharaja Tamarin

Mangsa Utama
Buah, Serangga, Tikus
Ciri khas
Saiz badan kecil dan ekor panjang dan nipis
Habitat
Hutan tropika dataran rendah
Pemangsa
Penjaja, Ular, Kucing Liar
Diet
Omnivor
Saiz Sampah Purata
2
Cara hidup
  • Tentera
Makanan kegemaran
Buah
Jenis
Mamalia
Slogan
Mempunyai misai putih yang elegan!

Ciri-ciri Fizikal Maharaja Tamarin

Warna
  • Coklat
  • Kelabu
  • Hitam
  • Putih
Jenis Kulit
Bulu
Kelajuan tertinggi
24 mph
Jangka hayat
8 - 15 tahun
Berat
220g - 900g (7.7oz - 32oz)
Panjang
18cm - 30cm (7in - 12in)

'Maharaja tamarin adalah spesies tamarin yang diduga dinamakan mirip dengan maharaja Jerman Wilhelm II.'



Dengan misai putih anggun yang menyerupai maharaja Jerman Wilhelm II, maharaja tamarin tergolong dalam sebuah spesies dari kecil monyet dan kebanyakannya terdapat di hutan daripada Amerika Selatan . Namanya pertama kali disebut secara bercanda sebelum digabungkan dengan mamalia . Ia sangat dikenali dengan saiz badannya yang kecil dan ekornya yang panjang dan nipis, dan warna kelabu berwarna dengan warna merah dan oren di bahagian belakang dan dadanya. Ia berkongsi genusnya dengan sekurang-kurangnya 11 spesies lain.



4 Fakta Tamarin Maharaja yang Luar Biasa

  • Tamarin maharaja adalahdiurnal, bermaksud bahawa itu adalah yang paling banyakaktif pada waktu siang dan tidur sepanjang malam.
  • Makhluk ini dikenaliomnivor, dengan itu diet terutamanya terdiri daripada buah-buahan, getah pokok, serangga, reptilia kecil, telur, dan nektar.
  • Ia diketahui wujud dikumpulan 4 hingga 20. Setiap kumpulan mempunyai wanita tua sebagai pemimpinnya, dan masing-masing mempunyai wilayah yang ditandai.
  • Haiwan ini menggunakansuara desisserta kicauan panggilan untuk berkomunikasi.

Nama Ilmiah Maharaja Tamarin

Tamarin maharaja menggunakan nama saintifiktroglodytesdan tergolong dalamCallitrichidaekeluarga. 'Saguinus' berasal dari kata Portugis 'sagui' (yang merupakan bahasa Tupian untuk 'marmoset') dan akhiran Latin -inus ('dari'), sementara 'Imperator' adalah bahasa Latin untuk kata kaisar. Lebih jauh tergolong dalam kelasMammaliadan genusSaguinus- dari mana ia juga mendapat nama saintifiknya.

Terdapat dua subspesies tamarin maharaja, tetapi mereka tinggal di kawasan yang berbeza. Salah satunya adalah tamarin maharaja berjanggut, yang tinggal di hutan hujan dalam Brazil dan Peru . Yang lain - maharin maharaja berkulit hitam - tinggal di Bolivia .



Penampilan Maharaja Tamarin

Tingginya hanya 9 hingga 10 inci, maharaja tamarin adalah binatang yang agak kecil dengan berat sekitar 1 paun. Ia ditutup dengan bulu kelabu dengan sedikit merah dan kuning di bahagian belakang dan dada. Ia mempunyai tangan dan kaki hitam dan ekor coklat panjang. Dengan hidung dan mulut merah jambu, yang unik membezakan makhluk ini dari yang lain adalah misai putihnya yang elegan, dan seringkali janggut yang sesuai.

Kelakuan Tamarin Maharaja

Primata ini diurnal, yang bermaksud mereka paling aktif pada waktu siang, dan bersantai dan tidur sepanjang malam. Strukturnya yang kecil dan ringan memungkinkan mereka untuk melompat dari satu cabang pokok ke dahan yang lain, sehingga lebih mudah bagi mereka untuk menjangkau makanan yang biasanya tidak dapat diakses oleh haiwan lain. Lebih-lebih lagi, cakarnya yang tajam membantu menguatkan cengkaman mereka di sekitar dahan pokok, menjadikannya lebih mudah untuk mereka diletakkan dan berada pada kedudukan yang lebih baik daripada kebanyakan haiwan lain.

Tamarin maharaja terkenal sebagai makhluk yang sangat ramah dan tinggal bersama pasukannya yang lain di wilayah yang ditandai. Pasukan, atau kumpulan, dapat berkisar antara 4 hingga 20 tamarin. Kumpulan seperti ini biasanya dipimpin oleh anggota wanita tertua dan juga mempunyai anggota lelaki yang kebanyakannya. Telah juga diperhatikan bahawa spesies kecil ini sangat penyayang dan penyayang terhadap manusia yang mereka hubungi. Mereka menjaga hubungan erat dengan semua anggota kumpulan mereka dan saling bekerjasama. Mereka juga dikenali untuk tidur, memberi makan, mengumpulkan, dan melindungi wilayah yang ditandai bersama-sama.



Beberapa sumber menunjukkan bahawa maharaja tamarin mungkin hidup dalam kumpulan spesies campuran dengan tamarin lain, kebanyakannya adalah tamarin pelana. Dikatakan bahawa wujud bersama seperti itu sering menjadi hubungan yang saling menguntungkan yang membantu kedua-dua spesies melindungi diri dan satu sama lain dari kemungkinan pemangsa.

Tamarin ini diketahui mempunyai penglihatan dikromatik, yang bermaksud bahawa penglihatannya hanya memungkinkan mereka melihat dalam dua warna yang membezakan. Ini adalah sebahagian daripada skema penyesuaian mereka untuk dapat mengenal pasti sebarang kemungkinan ancaman dan pemangsa walaupun mereka disamarkan di sekitarnya.

Habitat Maharaja Tamarin

Tamarin maharaja berjanggut biasanya terdapat di hutan hujan Brazil dan Peru, sementara maharin maharaja berkulit hitam diketahui tersebar di hutan hujan Brazil, Peru, dan Bolivia. Hutan hujan tropika dataran rendah, yang diketahui lebih disukai oleh spesies ini, sering menjadi habitat yang ideal. Mereka biasanya dijumpai tinggal di kanopi pokok di lembangan sungai. Walau bagaimanapun, dataran rendah jauh dari satu-satunya habitat yang terdapat di dalamnya. Lain-lain termasuk hutan yang dibanjiri pada musim hujan, hutan hujan yang tumbuh di tanah rata, hutan malar hijau pada ketinggian di bawah 984 kaki, di sepanjang pinggir hutan yang tersisa, dan di hutan daun lebar .
Sementara itu, juga diperhatikan bahawa tamar maharaja biasanya tidak tinggal di pohon tinggi dan biasanya tidak dijumpai di atas 80 hingga 90 kaki dari tanah.

Penduduk Tamarin Maharaja

Sumber menunjukkan bahawa terdapat lebih dari 500 tamara maharaja di kebun binatang di seluruh dunia. Namun, dikatakan juga bahawa populasi mereka mengalami penurunan yang stabil terutama disebabkan oleh manusia yang ingin membersihkan tanah untuk tujuan kediaman dan / atau perindustrian.

Diet Maharaja Tamarin

Tamarin maharaja bersifat omnivora, yang bermaksud mereka memakan tumbuhan dan haiwan untuk bertahan hidup. Buah-buahan, telur, nektar, dan serangga adalah beberapa perkara yang terutama membentuk makanan mereka dan terutama berasal dari pokok-pokok tempat mereka tinggal.

Ukuran spesies ini memudahkan mereka mencari makanan dengan mudah. Oleh kerana mereka sangat kecil dan ringan, mereka dapat dengan mudah melompat ke dahan pokok dan menjangkau makanan yang biasanya tidak dapat diakses. Anehnya, spesies ini dapat menempuh kawasan seluas 30 hektar (0.12 batu persegi) ketika mereka mencari sumber makanan untuk mencari rezeki.

Pemangsa dan Ancaman Maharaja Tamarin

Kerana ukurannya yang kecil, maharaja tamarin bertemu dengan banyak pemangsa. Kucing liar, burung, anjing, ular, dan manusia, antara lain, membentuk senarai pemangsa untuk haiwan tersebut.

Ancaman terhadap kesejahteraan maharaja tamarin datang dari pelbagai jenis haiwan termasuk kucing liar, anjing , ular , dan bahkan manusia, yang telah diketahui memusnahkan habitat semula jadi spesies ini selama bertahun-tahun. Pemangsa, bagaimanapun, sukar untuk memangsa tamarin maharaja kerana kemampuannya melewati hutan tebal dengan cepat.

Untuk melindungi diri dari potensi ancaman dan pemangsa, tamarin ini memiliki penglihatan dikromatik yang unik yang memungkinkan mereka melihat persekitarannya dalam dua warna daerah. Ini membantu mereka mengenal pasti ancaman dan pemangsa walaupun dalam keadaan penyamaran.

Menurut International Union for Conservation of Nature, status pemuliharaan maharaja tamarin adalah paling tidak prihatin . Namun, laporan menunjukkan bahawa populasi mereka mengalami penurunan yang stabil terutama disebabkan oleh penebangan hutan dan pencerobohan oleh manusia yang ingin membersihkan tanah untuk tujuan lain.

Pembiakan Maharaja, Bayi, dan Jangka Hayat

Maharaja Tamarin dikenali sebagai penternak bermusim dan biasanya mempunyai keturunan semasa musim hujan. Ini mungkin disebabkan oleh banyaknya makanan pada musim itu. Kumpulan keluarga ini melibatkan satu betina pembiakan dan dua lelaki pembiakan. Tamarin bersifat polandro dalam kebiasaan kawin mereka, yang memungkinkan wanita untuk berkawan dengan beberapa lelaki pembiakan dalam kumpulan mereka.

Selepas pembuahan, tempoh kehamilan diketahui berlangsung sekitar 140 hingga 145 hari. Selepas tempoh ini berakhir, betina sering menghasilkan dua keturunan. Walau bagaimanapun, satu atau tiga keturunan juga biasa. Orang dewasa lain dalam kumpulan tamarin bertindak segera sebaik sahaja bayi dilahirkan. Ibu diketahui memberi makan anaknya dalam selang waktu dua hingga tiga jam, berlangsung selama kira-kira 30 minit setiap sesi. Begitu juga, para bapa juga bertanggungjawab terhadap anak itu dan memikulnya di belakang mereka dan menjaganya setelah mereka diberi makan. Dikatakan bahawa bayi berjalan di belakang bapa mereka selama sekitar 6 hingga 7 minggu. Maharaja bayi tamarin matang agak cepat, mencapai kematangan seksual antara usia 16 hingga 20 bulan. Tamarin maharaja hidup selama 10 hingga 20 tahun.

Maharaja Tamarin di Zoo

Tamarin maharaja boleh didapati di beberapa kebun binatang di seluruh dunia, termasuk:

Lihat semua 22 haiwan yang bermula dengan E

Artikel Yang Menarik