Tokek Ekor Daun

Pengelasan Ilmiah Tokek Daun

Kerajaan
Animalia
Filum
Chordata
Kelas
Reptilia
Pesanan
Squamata
Keluarga
Gekkonidae
Genus
Uroplatus
Nama saintifik
Uroplatus

Status Pemuliharaan Gecko Ekor Daun:

Berhampiran Diancam

Lokasi Gecko Ekor Daun:

Afrika

Fakta Gecko Ekor Daun

Mangsa Utama
Labah-labah, Serangga, Cacing
Ciri khas
Jari yang melekit dan ekor yang rata dan rata
Habitat
Hutan tropika yang lebat
Pemangsa
Burung Hantu, Tikus, Ular
Diet
Karnivor
Cara hidup
  • Bersendirian
Makanan kegemaran
Labah-labah
Jenis
Reptilia
Saiz Klac Purata
3
Slogan
Hanya dijumpai di Madagascar!

Ciri-ciri Fizikal Tokek Ekor Daun

Warna
  • Coklat
  • Hitam
  • Jadi
  • Hijau
Jenis Kulit
Timbangan
Kelajuan tertinggi
30 mph
Jangka hayat
2 - 9 tahun
Berat
10g - 30g (0.35oz - 1oz)
Panjang
10cm - 30cm (4in - 12in)

Tokek ekor daun (juga dikenal sebagai tokek ekor rata) adalah sekumpulan tokek yang hanya terdapat di pulau Madagascar Afrika dan di sejumlah pulau kecil yang mengelilinginya. Terdapat lapan spesies tokek ekor daun yang berlainan yang semuanya endemik di pulau ini.



Tokek ekor daun dijumpai di hutan tropika primer dan sekunder Madagascar di mana mereka sama ada dijumpai tersekat tegak ke batang pokok atau bersandar di ranting, bergantung pada spesiesnya. Semua spesies tokek ekor daun diancam oleh kehilangan habitat yang disebabkan oleh penebangan hutan secara drastik di seluruh pulau.



Seperti namanya, tokek ekor daun diberi nama dari ekor daunnya yang lebar dan rata yang membentang di antara kaki belakang kadal ini. Tokek ekor daun juga berwarna coklat atau hijau dan kulitnya biasanya ditandai sedemikian rupa sehingga menyerupai kulit pohon. Ini memberikan gecko ekor daun penyamaran yang sangat baik ketika berjemur di bawah sinar matahari di antara dahan pada siang hari.

Tokek ekor daun boleh berukuran dari hanya 10cm hingga lebih dari 30cm panjang bergantung pada spesiesnya. Sebilangan spesies tokek ekor daun yang berbeza termasuk tokek ekor daun Spearpoint, tokek ekor daun Henkel, tokek ekor daun setan dan tokek ekor daun Mossy, yang semuanya sedikit berbeza dalam penampilannya juga sebagai kawasan yang mereka duduki.



Tokek ekor daun adalah haiwan karnivor dan sebahagian besar makanan biawak ini terdiri daripada serangga. Tokek ekor daun juga memburu sejumlah invertebrata lain bersama dengan tikus kecil atau reptil yang aneh sekiranya mendapat kesempatan. Tokek ekor daun adalah pemburu nokturnal, yang paling aktif mencari hutan untuk mencari makanan di bawah penutup malam.

Penyamaran tokek ekor daun yang sangat baik dapat menjadikan haiwan ini cukup sukar untuk dilihat oleh pemangsa. Burung mangsa seperti burung hantu dan burung helang, bersama tikus dan ular adalah pemangsa yang paling biasa dari tokek ekor daun di persekitaran asalnya.

Kerana sifat rahsia tokek ekor daun, hanya sedikit yang diketahui mengenai tingkah laku pembiakan reptilia ini. Diperkirakan bahawa betina bertelur 2 hingga 4 telur dan mungkin tidak ada kaitan dengan keturunannya setelah meletakkan telurnya di mana mereka dapat menetas di tempat yang selamat.



Hari ini, tokek ekor daun adalah haiwan yang dianggap terancam di alam liar sesuatu yang terutama disebabkan oleh penebangan hutan di pulau asal Madagascar mereka.

Lihat semua 20 haiwan yang bermula dengan L

Sumber
  1. David Burnie, Dorling Kindersley (2011) Haiwan, Panduan Visual Definitif Untuk Hidupan Liar Dunia
  2. Tom Jackson, Lorenz Books (2007) Dunia Ensiklopedia Haiwan
  3. David Burnie, Kingfisher (2011) Ensiklopedia Haiwan Kingfisher
  4. Richard Mackay, University of California Press (2009) Atlas Spesies Terancam
  5. David Burnie, Dorling Kindersley (2008) Ensiklopedia Haiwan Bergambar
  6. Dorling Kindersley (2006) Ensiklopedia Haiwan Dorling Kindersley

Artikel Yang Menarik