Orang utan

Pengelasan Ilmiah Orang-utan

Kerajaan
Animalia
Filum
Chordata
Kelas
Mammalia
Pesanan
Primata
Keluarga
Hominidae
Genus
saya letak
Nama saintifik
Pongo pygmaeus, Pongo abelii, Pongo tapanuliensis

Status Pemuliharaan Orang-utan:

Terancam Kritikal

Lokasi Orang-utan:

Asia

Fakta Seronok Orang-utan:

Berkongsi 97% DNAnya dengan manusia!

Fakta Orang-utan

Mangsa
Buah-buahan, Kulit, Serangga
Nama Muda
Bayi
Kelakuan Berkelompok
  • Bersendirian
Fakta Menyeronokkan
Berkongsi 97% DNAnya dengan manusia!
Anggaran Saiz Penduduk
20,000
Ancaman Terbesar
Pemburuan dan Kehilangan Habitat
Ciri Paling Cemerlang
Rambut merah dan lengan lebih panjang daripada kaki
Nama lain)
Kera Merah, Orang Hutan
Tempoh Kehamilan
9 bulan
Habitat
Hutan tropika dataran rendah
Pemangsa
Manusia, Harimau, Leopard Mendung
Diet
Omnivor
Saiz Sampah Purata
1
Cara hidup
  • Diurnal
Nama yang selalu digunakan
Orang utan
Bilangan Spesies
3
Lokasi
Borneo dan Sumatera
Slogan
Berkongsi 97% DNAnya dengan manusia!
Kumpulan
Mamalia

Ciri-ciri Fizikal Orang-utan

Warna
  • Coklat
  • Kelabu
  • Bersih
  • Hitam
  • Jingga
Jenis Kulit
Rambut
Kelajuan tertinggi
2.7 mph
Jangka hayat
30 - 40 tahun
Berat
30kg - 90kg (66lbs - 200lbs)
Ketinggian
1.25m - 1.5m (4 kaki - 5 kaki)
Umur Kematangan Seksual
12 - 15 tahun
Zaman Penyapihan
3 tahun

Pengkelasan dan Evolusi Orang-utan

Orang-utan adalah salah satu primata terbesar di dunia dan merupakan satu-satunya anggota keluarga Great Ape yang terdapat di luar Afrika. Terdapat tiga spesies Orang-utan yang terdapat di hutan beruap di pulau-pulau Borneo dan Sumatera yang merupakan Orang-utan Bornean, Orang-utan Sumatera dan Orang-utan Tapanuli. Orang-utan Bornean lebih banyak dan meluas daripada sepupunya di Sumatera dengan tiga sub-spesies Orang-utan Bornean yang terdapat di kawasan geografi yang berbeza di pulau itu. Orang utan adalah salah satu saudara terdekat yang hidup dengan Manusia moden dan kita sebenarnya berkongsi 96.4% DNA kita dengan kera yang tinggal di hutan ini. Ketiga-tiga spesies itu sebenarnya serupa dalam tingkah laku dan penampilan sehingga namanyaOrang hutandalam komuniti asli mereka di Malaysia, secara harfiah bermaksud 'Orang Hutan'. Ketiga-tiga spesies Orang-utan hari ini terjejas teruk oleh aktiviti Manusia di habitat asalnya dan disenaraikan oleh IUCN dalam Senarai Merah mereka sebagai Terancam Punah.



Anatomi dan Penampilan Orang-utan

Orang-utan adalah haiwan arboreal yang besar yang bermaksud menghabiskan sebahagian besar hidupnya di pokok dan oleh itu telah mengembangkan beberapa penyesuaian yang sangat istimewa untuk menjadikan hidup di hutan lebih mudah. Oleh kerana Orang-utan terlalu berat untuk melompat seperti monyet, mereka menggunakan lengan panjang mereka untuk berayun di dahan-dahan pokok sehingga mereka cukup dekat untuk meraih yang berikutnya. Tangan dan kaki Orang-utan sama-sama berkesan untuk menggenggam dahan dan ibu jari yang berlawanan juga menjadikan angka gesit mereka sangat menjengkelkan. Orang Utan Borneo cenderung sedikit lebih besar dari ukuran Orang-utan Sumatera, yang berwarna lebih ringan dan mempunyai janggut yang lebih panjang daripada sepupunya. Orang utan Tapanuli mirip dengan Orang utan Sumatera tetapi memiliki rambut yang lebih keriting, kepala yang lebih kecil dan wajah yang rata. Orang utan jantan mengembangkan bantalan pipi yang berdaging ketika mereka dewasa tetapi ini lebih jelas pada wajah Orang utan Bornean jantan, dan ketiga-tiga spesies ini juga mempunyai kantong tekak yang digunakan untuk membuat panggilan dalam yang bergema di hutan.



Taburan dan Habitat Orang-utan

Walaupun orang utan pernah ditemukan di sejumlah pulau tropis yang berhutan di Indonesia, hari ini mereka hanya terbatas di dua pulau yang merupakan pulau Borneo dan Sumatera. Gaya hidup mereka yang tinggal di pokok bermaksud Orang utan lebih suka hutan tropis yang lebat di dataran rendah di mana terdapat banyak makanan dan bekalan makanan yang banyak. Seiring dengan juga ditemukan di hutan lereng bukit, di lembah dan sekitar rawa gambut, terdapat sejumlah populasi terpencil di kedua pulau yang terdapat di hutan gunung tinggi di ketinggian yang jauh lebih tinggi. Orang Utan Borneo terdapat di tiga lokasi yang tinggal di Borneo tetapi Orang-utan Sumatera kini hanya tinggal di hujung utara Sumatera, dengan majoriti individu liar hanya terdapat di satu wilayah. Orang-utan Tapanuli dijumpai di wilayah terpencil di Sumatera barat laut dengan keseluruhan populasi terdapat di kawasan seluas 1.000 kilometer persegi. Ketiga-tiga spesies tersebut bagaimanapun terancam teruk oleh penurunan habitatnya yang drastik yang telah ditebangi hutan untuk dijadikan kayu atau dibiakkan untuk pertanian.

Tingkah Laku dan Gaya Hidup Orang-utan

Terdapat dua perbezaan besar antara Orang-utan dan Kera Besar yang lain adalah hakikat bahawa mereka bersendirian dan mereka menghabiskan hampir sepanjang hidup mereka di pohon. Ukuran Orang utan yang besar bermaksud bergerak perlahan-lahan melalui hutan tetapi sering kali kerana mereka menghabiskan banyak masa untuk mencari dan memakan buah-buahan di pokok-pokok di sekitarnya. Mereka membuat sarang untuk tidur pada malam hari di kanopi dengan melipat dahan dan membalutnya dengan daun untuk memastikan malam yang selesa. Walaupun mereka memiliki sebidang hutan sendiri, Orang utan tidak bersifat wilayah dan bahkan akan bertolak ansur dengan makan bersama di sekitar pokok yang mempunyai banyak buah yang sudah masak (Orang-orang utan Sumatera nampaknya lebih bergaul daripada Orang Utan Borneo). Orang utan lelaki akan membuat kehadiran mereka dikenali dengan membuat panggilan panjang dengan menggunakan tekak mereka untuk menakut-nakutkan lelaki lawan dan menarik wanita untuk berkawan dengannya.



Pembiakan Orang-utan dan Kitaran Hidup

Setelah tempoh kehamilan yang berlangsung sekitar sembilan bulan, Orang-utan betina melahirkan bayi tunggal dalam sarang khas yang dibina tinggi di pohon. Orang utan muda menempel pada rambut ibu mereka untuk tetap aman semasa dia bergerak melalui pokok-pokok untuk mencari makanan dan tidak disapih sepenuhnya sehingga mereka berusia tiga tahun. Walau bagaimanapun, Orang utan akan tinggal bersama ibu mereka sehingga mereka berumur tujuh atau lapan tahun ketika dia mengajar mereka kemahiran yang mereka perlukan untuk bertahan hidup di hutan. Ini merangkumi pembelajaran mengenai tumbuh-tumbuhan apa yang dimakan dan di mana ia boleh ditemui dan juga melibatkan mereka diajar bagaimana menggunakan alat seperti tongkat dan daun untuk menjadikan hidup lebih mudah. Orang-utan adalah salah satu mamalia paling lambat berkembang di planet ini yang tidak dapat berkembang biak sehingga berumur antara 12 hingga 15 tahun. Wanita cenderung mempunyai maksimum tiga keturunan selama hidup mereka yang bermaksud bahawa di kawasan di mana populasi telah terkena akibat pemburuan atau kehilangan habitat, mereka memerlukan waktu yang sangat lama untuk pulih.

Diet Orang Asli dan Mangsa

Orang-utan adalah haiwan omnivora yang walaupun memakan campuran bahan tumbuhan dan haiwan, sebahagian besar makanan mereka terdiri daripada banyak jenis buah. Saiz mereka yang besar dan berhemat bermakna bahawa Orang utan mesti menghabiskan sebahagian besar hari mereka makan, yang mungkin merupakan sebab mengapa mereka berkembang menjadi haiwan separa bersendirian. Walaupun orang utan bergerak di seluruh kawasan rumah yang besar, mereka tetap mempunyai hutan sendiri yang cenderung mengandungi jumlah makanan yang sempurna untuk menampung individu tersebut (atau seorang ibu yang masih muda). Orang utan memakan buah-buahan masak dan belum matang termasuk mangga, lychee, durian dan buah ara yang banyak tumbuh di beberapa tempat dan di mana sebilangan individu mungkin bertemu untuk memberi makan. Apabila terdapat sumber air tawar yang baik, Orang-utan mengumpulkannya di tangan cawannya kemudian meminumnya ketika jatuh, tetapi mereka tidak perlu minum terlalu banyak kerana mereka mendapat sebahagian besar kelembapan yang mereka perlukan dari makanan mereka.

Pemangsa dan Ancaman Orang-utan

Dari segi sejarah, Orang Utan di Borneo dan Sumatera pasti terancam oleh sejumlah karnivora besar, yang tinggal di darat, itulah sebabnya mengapa mereka berkembang untuk menjalani kehidupan yang hampir sepenuhnya arboreal. Kucing besar seperti Tigers dan Clouded Leopards adalah pemangsa utama Orang-utan, bersama dengan Buaya dan Beruang Hitam Asia yang besar sekali-sekala. Walau bagaimanapun, kerana penebangan hutan secara drastik di Malaysia dan Indonesia, jumlah populasi pemangsa Orang-utan telah menurun secara drastik dengan ada yang lebih terancam hari ini daripada orang-orang utan sendiri. Manusia sejauh ini merupakan ancaman terbesar bagi populasi Orang-utan yang tersisa kerana mereka bukan sahaja memusnahkan sebahagian besar tanah air hutan mereka yang unik tetapi juga memburu dan menangkap anak muda yang kemudian dijual ke perdagangan haiwan peliharaan eksotik.



Fakta dan Ciri Menarik Orang-utan

Orang-utan adalah haiwan yang sangat khas di hutan tropis Indonesia dengan rambutnya yang terang, merah dan oren yang menyebabkannya juga dikenali sebagai Kera Merah. Orang-utan bukan sahaja merupakan haiwan penghuni pokok terbesar di dunia, tetapi juga merupakan salah satu yang paling pintar. Untuk memanfaatkan sebahagian besar perubahan musim di hutan hujan tropika, Orang utan diketahui membuat peta mental di mana pokok buah yang berlainan dan kapan mereka akan menghasilkan buahnya yang sudah masak. Seperti sebilangan besar Kera Besar, Orang utan juga terkenal menggunakan alat untuk mempermudah kehidupan mereka di hutan mereka, sering menggunakan tongkat dan dahan untuk mengumpulkan madu dari sarang lebah atau mengeluarkan semut dan anai-anai dari dalam pokok berongga. Walaupun set kemahiran alat yang tepat nampaknya bergantung pada populasi individu, mereka benar-benar luar biasa, dengan sebilangan Orang utan yang sebenarnya diketahui menggunakan daun besar sebagai payung untuk mencegah hujan terburuk, dan juga meletakkan daun yang lebih kecil pada lembut alas tangan dan kaki mereka untuk melindungi mereka dalam tumbuh-tumbuhan berduri.

Hubungan Orang-utan dengan Manusia

Sejak kedatangan Manusia moden di Kepulauan Indonesia kira-kira 40,000 tahun yang lalu, jumlah Orang-utan di seluruh Asia Tenggara telah menurun. Setelah dijumpai di pulau Jawa, Orang utan pupus di sebilangan besar kawasan semula jadi mereka sekarang ini kerana kedua-dua pemburuan dan kehilangan habitat. Awalnya diburu untuk daging mereka, barang menjadi lebih menyeramkan pada tahun 1800-an ketika Orang utan mendapat permintaan yang lebih tinggi dari kebun binatang di seluruh dunia dan bayi ditangkap untuk dijual kepada mereka. Segala-galanya hanya menjadi lebih buruk dengan ledakan perdagangan haiwan peliharaan eksotik, dengan ibu Orang utan sering terbunuh berusaha untuk mencegah anak-anak mereka ditangkap oleh orang. Ancaman terbesar bagi Orang Utan adalah kehilangan habitat dalam bentuk penebangan hutan untuk penebangan kayu tropika yang sering dilakukan secara haram, dan pembukaan lahan untuk industri minyak sawit yang terus meningkat.

Status Pemuliharaan Orang-utan dan Kehidupan Hari Ini

Hari ini, ketiga-tiga spesies Orang-utan disenaraikan oleh IUCN sebagai haiwan yang sangat terancam di persekitaran semula jadi mereka dengan Orang-Utan Borneo, Orang-utan Sumatera dan Orang-utan Tapanuli yang disenaraikan sebagai Terancam Punah. Dengan sehingga 15,000 Orang Utan Borneo, 5.000 Orang-utan Sumatera dan hanya 800 Orang-orang utan Tapanuli dianggap tetap berada di hutan hujan yang semakin berkurang, keadaan hanya bertambah buruk dan walaupun mendapat perlindungan undang-undang mereka, dianggarkan 5,000 Orang-utan terbunuh setiap tahun. Sejumlah projek pemulihan dan pengenalan semula wujud di Borneo dan Sumatera, beberapa di antaranya menunjukkan kejayaan. Populasi muda yang dirampas dari perdagangan haiwan peliharaan haram telah diperkenalkan ke salah satu taman nasional Sumatera yang telah diketahui berjaya berkembang biak, dengan populasi kini berjumlah 70 orang. Sekiranya tidak ada yang terus dilakukan mengenai habitat mereka yang semakin berkurang, dianggarkan Orang-utan akan pupus dari alam liar dalam 10 tahun ke depan.

Lihat semua 10 haiwan yang bermula dengan O

Bagaimana untuk mengatakan Orang-utan dalam ...
Bahasa BulgariaOrang utan
Bahasa CatalanOrang utan
Bahasa CzechOrang utan
Bahasa DenmarkOrang utan
Bahasa JermanOrang Utan
Bahasa InggerisOrang utan
Bahasa EsperantoOrang utan
Sepanyolsaya letak
Bahasa FinlandOrang Orang
Bahasa PerancisOrang ramai
Orang GaliciaOrang utan
Bahasa IbraniOrang utan
Bahasa CroatiaOrang utan
Bahasa HungaryOrang utan
Bahasa IndonesiaOrang utan
Bahasa ItaliPongo (zoologi)
Orang JepunOran Utan
Bahasa Latinsaya letak
Bahasa MelayuOrang utan
BelandaOrang-orang oetan
Bahasa InggerisOrang utan
Bahasa PolandOrang utan
PortugisOrang utan
Bahasa InggerisOrang utan
Bahasa SwedenOrang utan
Orang TurkiOrang utan
Orang Cinaorang utan
Sumber
  1. David Burnie, Dorling Kindersley (2011) Haiwan, Panduan Visual Definitif Untuk Hidupan Liar Dunia
  2. Tom Jackson, Lorenz Books (2007) Dunia Ensiklopedia Haiwan
  3. David Burnie, Kingfisher (2011) Ensiklopedia Haiwan Kingfisher
  4. Richard Mackay, University of California Press (2009) Atlas Spesies Terancam
  5. David Burnie, Dorling Kindersley (2008) Ensiklopedia Haiwan Bergambar
  6. Dorling Kindersley (2006) Ensiklopedia Haiwan Dorling Kindersley
  7. David W. Macdonald, Oxford University Press (2010) The Encyclopedia Of Mammals
  8. Maklumat Orang-utan Sumatera, Terdapat di sini: http://www.iucnredlist.org/apps/redlist/details/39780/0
  9. Maklumat Orang-utan Bornean, Terdapat di sini: http://www.iucnredlist.org/apps/redlist/details/17975/0

Artikel Yang Menarik