Span

Pengelasan Ilmiah Sponge

Kerajaan
Animalia
Filum
Porifera
Kelas
Demospongiae
Nama saintifik
Demospongiae

Status Pemuliharaan Sponge:

Berhampiran Diancam

Lokasi Sponge:

laut

Fakta Keseronokan Sponge:

Sebilangan orang menggunakan span sebagai span

Fakta Sponge

Mangsa Utama
Plankton, Moluska, Krustasea
Kelakuan Berkelompok
  • Jajahan
Fakta Menyeronokkan
Sebilangan orang menggunakan span sebagai span
Anggaran Saiz Penduduk
tidak diketahui
Ancaman Terbesar
Perubahan iklim, pemusnahan habitat
Ciri Paling Cemerlang
Pori permukaan
Habitat
lautan, laut, tasik
Pemangsa
Ikan, penyu, echinoderma
Diet
Omnivor
Saiz Sampah Purata
1,000s
Cara hidup
  • Tidak aktif
Jenis
Metazoa
Nama yang selalu digunakan
Span
Lokasi
Di seluruh dunia
Slogan
Terdapat lebih daripada 9,000 spesies yang dikenali!

Ciri Fizikal Sponge

Warna
  • Coklat
  • Kuning
  • Bersih
  • Biru
  • Hijau
  • Jingga
Jenis Kulit
Berliang
Jangka hayat
15-30 tahun
Berat
20 paun
Panjang
0.25m - 2m (0.8f - 6 kaki)

Span adalah salah satu haiwan paling sederhana, dan mungkin yang paling tua, di seluruh planet ini.



Mereka adalah makhluk laut yang mudah disalah anggap sebagai kehidupan tumbuhan kerana kekurangan sistem saraf, organ dalaman, dan mobiliti. Semua spons tergolong dalam filum taksonomi Porifera, yang merupakan bagian dari kerajaan Animalia dan merangkumi lebih dari 500 genera dan antara 5000 hingga 10000 spesies yang berbeza. Semua span adalah akuatik dengan sebahagian besarnya tinggal di persekitaran air masin.



4 Fakta Sponge yang luar biasa!

  • Peredaran Terbuka: Tidak seperti kebanyakan haiwan, span mempunyai sistem peredaran terbuka yang bergantung pada pergerakan air untuk berfungsi. Arus mendorong air melalui liang terbuka dan saluran dalaman yang memungkinkan pernafasan, makan, dan pembuangan sampah.
  • Penyebaran Fleksibel: Sponge melakukan pembiakan seksual dan aseks. Sebilangan besar adalah hermafrodit, dengan beberapa pertukaran antara peranan lelaki dan wanita secara berurutan.
  • Nama Yang Sesuai: Nama saintifik untuk filum sponge, Porifera, secara harfiah bermaksud 'pembawa liang.'
  • Penggerak Perlahan: Walaupun spons dewasa pada dasarnya tidak bergerak, mereka boleh bergerak dengan perlahan di sepanjang permukaan melalui proses pengangkutan sel.

Pengelasan Sponge dan Nama Ilmiah

Semua sponge adalah anggota Porifera filum, yang bermaksud 'pore bearing' atau 'pore bearer' dalam bahasa Latin. Nama ini berasal dari banyak liang yang kelihatan yang menutupi permukaannya. Filum ini terbahagi kepada empat kelas: Calcarea, Hexactinellida, Demospongiae dan Homoscleromorpha. Nama umum 'span' sebenarnya berasal dari Yunani Kuno.

Spesies Sponge

Oleh kerana banyak ciri uniknya dibandingkan dengan semua jenis haiwan lain, span telah ditentukan taksonomi pengasingan dalam filum mereka sendiri. Walaupun begitu, walaupun terdapat banyak ciri bersama, terdapat juga banyak pembahagian genetik di antara ribuan spesies yang diketahui. Keempat kelas yang ada dalam filum Porifera berdasarkan perbezaan utama dalam fisiologi dan habitat.



  • Demospongiae: Yang terbesar dan paling pelbagai dari empat kelas yang merangkumi lebih daripada 70 peratus spesies span yang diketahui. Mereka mempunyai bahagian luar yang lembut dan lembut yang menutupi struktur rangka yang luas yang menyokong pertumbuhan menegaknya.
  • Calcarea: Kelas yang jauh lebih kecil dari sekitar 400 spesies yang dicirikan oleh spicules berasaskan kalsium, yang merupakan pertumbuhan keras dan runcing yang berfungsi sebagai struktur sokongan dan pertahanan. Spikula mereka mempunyai antara 2 dan 4 titik dan terdiri dari kalsium karbonat, yang boleh hadir sebagai aragonit atau kalsit.
  • Hexactinellida: Juga dikenal sebagai 'span kaca, haiwan ini adalah jenis span yang lebih jarang. Mereka sering mempunyai 4 atau 6 spicula runcing yang terbuat dari sebatian silika yang memberikan penampilan yang unik.
  • Homoskleromorpha: Terkecil dan paling primitif dari empat kelas. Sponge ini boleh meluas secara mendatar dan mempunyai ciri-ciri biologi sederhana berbanding dengan spesies di kelas lain.

Penampilan Span

Dengan ribuan spesies yang berlainan dalam filum, tidak mengherankan bahawa terdapat banyak keragaman di antara mereka mengenai ukuran, bentuk, dan warna. Sebilangan besar mudah disalah anggap batu karang atau tumbuh-tumbuhan kerana sifat pegun dan strukturnya yang kaku. Mereka sering dilindungi oleh bahagian luar yang lembut dan berdaging, tetapi kerangka spiculenya yang tajam dan padat mungkin terdedah sebagai pencegah kepada pemangsa atau akibat kerosakan.

Semua span juga dicirikan oleh adanya lubang di sepanjang permukaan dan saluran ke seluruh badan mereka. Oleh kerana kekurangan sistem peredaran darah, liang-liang ini memungkinkan air bergerak secara semula jadi untuk menyediakan oksigen, memperkenalkan zarah makanan mikroskopik, dan membuang sisa. Sebilangan besar haiwan ini berbentuk tubular dengan rongga besar yang terlihat di tengahnya, tetapi mereka juga dapat tumbuh menjadi bentuk yang serupa dengan pokok, kipas angin atau gumpalan tanpa bentuk. Bergantung pada spesies, mereka juga boleh mempunyai ketinggian kurang dari 1 inci atau tinggi lebih dari 5 kaki.

Span di atas batu
Span di atas batu

Taburan, Penduduk, dan Habitat Span

Anggota filum Porifera terdapat di seluruh laut dan lautan dunia, serta beberapa tasik dan badan air tawar yang lain. Sebilangan besar dari sekitar 9000 spesies yang diketahui hidup secara eksklusif di lingkungan laut, dengan antara 100 dan 200 terdapat di ekosistem air tawar. Beberapa penyelidik menganggarkan bahawa masih ada ribuan spesies sponge yang masih tersisa untuk dijumpai di kawasan terpencil dan persekitaran lautan dalam.



Oleh kerana sebahagian besar spesies memakan plankton dan kehidupan mikroskopik lain dengan menyaring air di sekitarnya, mereka lebih suka perairan jernih dan tenang dengan pencemaran minimum dari sedimen. Mereka sering berlabuh di permukaan yang keras, seperti batu, terumbu atau bahkan binatang yang dilindungi, tetapi ada juga yang dapat tumbuh akar cukup lama untuk menempel pada pasir dan substrat longgar yang lain. Penduduk biasanya lebih pelbagai di iklim tropika berbanding dengan iklim sederhana dan polar.

Pemangsa Sponge dan Mangsa

Apa yang Makan Span?

Kekurangan mobiliti mereka adalah kerentanan biologi yang serius untuk spons, yang telah mendorong pengembangan banyak mekanisme pertahanan semula jadi. Spikula berduri di permukaan dan dilepaskan ke kawasan sekitarnya membantu menangkis belimbing , landak laut dan echinoderma lain yang boleh menjadi mangsa span. Pemangsa yang berpotensi boleh merangkumi pelbagai jenis serangga, ikan, penyu dan parasit bergantung kepada habitat. Sponge juga dituai dan diusahakan untuk pelbagai tujuan komersial oleh manusia.

Apa yang Makan Sponges?

Sebilangan besar spons adalah pengumpan penapis, yang bermaksud mereka memberi makan secara pasif dengan memakan tumbuhan dan haiwan mikroskopik dari air. Terdapat juga beberapa spesies yang membentuk hubungan simbiotik dengan bakteria fotosintetik yang membolehkan mereka memperoleh tenaga dari cahaya matahari. Beberapa span yang lebih kecil memanfaatkan ukurannya dan mobiliti pasif untuk menjadi mangsa haiwan lain. Yang disebut 'spons membosankan' ini menempel pada bahagian luar kerang yang keras dan mengikis cangkang untuk memangsa binatang di dalamnya. Kerang, tiram dan moluska lain adalah sasaran utama, serta beberapa krustasea.

Pembiakan Sponge dan Jangka Hayat

Pembiakan seksual adalah kaedah pembiakan yang biasa, tetapi ada juga yang boleh melakukan pembiakan aseksual. Sebilangan besar span adalah hermafrodit, yang bermaksud setiap individu mempunyai sel lelaki dan wanita. Dalam pembiakan seksual, span melepaskan telur ke dalam air di mana mereka terapung sehingga ditangkap oleh span lain yang menyuburkannya. Span boleh melakukan kedua-dua aktiviti pada masa yang sama atau menjalani tempoh bergantian untuk melepaskan dan menyuburkan telur. Jangka hayat purata berkisar antara kurang dari 1 tahun hingga 20 tahun, dengan beberapa spesies dapat bertahan selama berabad-abad.

Telur yang dibaja dilepaskan sebagai larva terapung yang mendorong diri mereka dengan lapisan sel flagellating. Sebaik sahaja mereka menemui permukaan yang stabil di persekitaran yang sesuai, mereka melekatkan dan memulakan metamorfosis menjadi spons yang betul. Proses ini melibatkan pergerakan dan transformasi sel ke seluruh badannya untuk memudahkan pengembangan fungsi khusus.

Pembiakan aseksual selalunya merupakan mekanisme kelangsungan hidup yang membolehkan span melepaskan sel-sel koloni kecil. Proses ini disebut gemmulation dan memungkinkan orang dewasa yang merosot atau mati untuk melepaskan klon kecil yang mungkin lebih baik dalam keadaan yang tidak menguntungkan. Span juga mempunyai kemampuan regenerasi yang mendalam, sehingga kepingan kecil dapat berkembang menjadi klon asli yang tumbuh sepenuhnya jika dipisahkan dari yang asli.

Span dalam Memancing dan Memasak

Akuakultur span adalah industri yang berkembang di banyak kawasan di seluruh dunia dan mempunyai kelebihan dari segi sederhana dan mempunyai keperluan material yang sedikit. Pertanian bergantung pada keadaan air yang baik dan pengurusan yang konsisten untuk memastikan hasil yang produktif. Walaupun tidak digunakan sebagai sumber makanan oleh manusia, mereka memiliki aplikasi praktikal dalam mandi, kebersihan wanita, dan sebagai sumber sebatian biologi. Bahan kimia bioaktif mempunyai pelbagai khasiat perubatan, termasuk potensi anti-radang dan anti-virus.

Lihat semua 71 haiwan yang bermula dengan S

Artikel Yang Menarik