Gajah Sri Lanka

Pengelasan Ilmiah Gajah Sri Lanka

Kerajaan
Animalia
Filum
Chordata
Kelas
Mammalia
Pesanan
Proboscidea
Keluarga
Elephantidae
Genus
Elephas
Nama saintifik
Elephas maximus maximus

Status Pemuliharaan Gajah Sri Lanka:

Terancam

Lokasi Gajah Sri Lanka:

Asia

Fakta Gajah Sri Lanka

Mangsa Utama
Rumput, Buah, Akar
Ciri khas
Batang panjang dan kaki besar
Habitat
Hutan hujan dan hutan tropika
Pemangsa
Manusia, Harimau
Diet
Herbivore
Saiz Sampah Purata
1
Cara hidup
  • Kumpulan
Makanan kegemaran
Rumput
Jenis
Mamalia
Slogan
Kini terhad untuk beberapa taman!

Ciri-ciri Fizikal Gajah Sri Lanka

Warna
  • Coklat
  • Kelabu
  • Hitam
Jenis Kulit
Kulit
Kelajuan tertinggi
27 mph
Jangka hayat
55 - 70 tahun
Berat
3,000kg - 5,000kg (6,500lbs - 11,000lbs)
Ketinggian
2m - 3m (7 kaki - 10 kaki)

Gajah Sri Lanka adalah sub-spesies gajah Asia yang merangkumi gajah India, gajah Sumatera, gajah Sri-Lanka dan gajah Borneo. Gajah Sri Lanka adalah yang terbesar dari semua sub-spesies gajah Asia dan dianggap paling berkaitan dengan gajah India.



Seperti namanya, gajah Sri Lanka dijumpai di Pulau Sri Lanka dan dianggap tiba di sana dari selatan India. Walaupun pernah berkeliaran di Pulau, gajah Sri Lanka sekarang hanya terbatas pada beberapa taman Nasional yang ditetapkan kerana habitat semula jadi gajah Sri Lanka berubah menjadi ladang.



Gajah Sri Lanka mempunyai telinga yang lebih kecil daripada gajah Afrika dan gajah Sri Lanka juga mempunyai tulang belakang yang lebih melengkung daripada gajah Afrika. Tidak seperti gajah Afrika, gajah Sri Lanka betina sangat jarang mempunyai gading, dan jika gajah Sri Lanka betina memang memiliki gading, mereka umumnya hampir tidak dapat dilihat dan hanya dapat dilihat ketika gajah Sri Lanka betina membuka mulutnya.

Gajah Sri Lanka mengikuti laluan migrasi yang ketat yang ditentukan oleh musim tengkujuh. Gajah sulung dari kawanan gajah Sri Lanka bertanggungjawab untuk mengingati jalan penghijrahan kawanan gajah Sri Lanka. Penghijrahan gajah Sri Lanka ini secara amnya berlaku antara musim basah dan kering dan masalah timbul ketika ladang di mana dibina di sepanjang laluan migrasi kawanan gajah Sri Lanka, kerana gajah Sri Lanka menyebabkan banyak kehancuran ke tanah pertanian yang baru ditubuhkan.



Gajah Sri Lanka adalah haiwan herbivora yang bermaksud bahawa mereka hanya memakan tumbuhan dan bahan tumbuhan untuk mendapatkan semua nutrien yang mereka perlukan untuk bertahan hidup. Gajah Sri Lanka memakan pelbagai jenis tumbuh-tumbuhan termasuk rumput, daun, tunas, kulit kayu, buah-buahan, kacang-kacangan dan biji-bijian. Gajah Sri Lanka sering menggunakan batang panjang mereka untuk membantu mereka mengumpulkan makanan.

Oleh kerana saiznya yang besar, gajah Sri Lanka memiliki sangat sedikit pemangsa dalam lingkungan semula jadi mereka. Selain pemburu manusia, harimau adalah pemangsa utama gajah Sri Lanka, walaupun mereka cenderung memburu betis gajah Sri Lanka yang lebih kecil daripada orang dewasa yang jauh lebih besar dan kuat.

Gajah Sri Lanka betina umumnya dapat berkembang biak pada usia 10 tahun, dan melahirkan anak lembu gajah Sri Lanka tunggal setelah tempoh kehamilan selama 22 bulan. Ketika anak lembu gajah Sri Lanka pertama kali dilahirkan, beratnya kira-kira 100 kg, dan dijaga bukan hanya oleh ibunya oleh gajah Sri Lanka betina lain di kawanan itu (dikenali sebagai bibi). Bayi gajah Sri Lanka itu tinggal bersama ibunya sehingga berumur sekitar 5 tahun dan memperoleh kebebasannya, dengan jantan sering meninggalkan kawanan betis dan betina.



Hari ini, gajah Sri Lanka dianggap sebagai binatang yang berada dalam bahaya langsung untuk pupus kerana fakta bahawa populasi gajah Sri Lanka telah menurun pada tahap kritikal. Gajah Sri Lanka diduga menderita terutamanya akibat kehilangan habitat berupa penebangan hutan dan memburu gading gading mereka oleh pemburu manusia.

Lihat semua 71 haiwan yang bermula dengan S

Sumber
  1. David Burnie, Dorling Kindersley (2011) Haiwan, Panduan Visual Definitif Untuk Hidupan Liar Dunia
  2. Tom Jackson, Lorenz Books (2007) Dunia Ensiklopedia Haiwan
  3. David Burnie, Kingfisher (2011) Ensiklopedia Haiwan Kingfisher
  4. Richard Mackay, University of California Press (2009) Atlas Spesies Terancam
  5. David Burnie, Dorling Kindersley (2008) Ensiklopedia Haiwan Bergambar
  6. Dorling Kindersley (2006) Ensiklopedia Haiwan Dorling Kindersley
  7. David W. Macdonald, Oxford University Press (2010) The Encyclopedia Of Mammals

Artikel Yang Menarik