Serangga Tongkat

Pengelasan Ilmiah Stick Insect

Kerajaan
Animalia
Kelas
Serangga
Pesanan
Phasmatodea
Nama saintifik
Phasmatodea

Status Pemuliharaan Serangga Stick:

Berhampiran Diancam

Lokasi Serangga Tongkat:

Afrika
Asia
Amerika Tengah
Eurasia
Eropah
Amerika Utara
Oceania
Amerika Selatan

Fakta Serangga Tongkat

Mangsa Utama
Daun, Tumbuhan, Beri
Habitat
Hutan, hutan dan hutan
Pemangsa
Burung, Hewan Pengerat, Reptilia
Diet
Herbivore
Saiz Sampah Purata
1,000
Makanan kegemaran
Daun
Nama yang selalu digunakan
Serangga Tongkat
Bilangan Spesies
3000
Lokasi
Di seluruh dunia
Slogan
Terdapat lebih daripada 3,000 spesies berbeza!

Ciri-ciri Fizikal Tongkat Serangga

Warna
  • Coklat
  • Kelabu
  • Jadi
  • Hijau
Jenis Kulit
Cengkerang

Serangga tongkat telah mengembangkan kemampuan luar biasa untuk menyatu dengan persekitarannya

Pergerakan perlahan, tidak bergerak, dan berhati-hati terhadap pemangsa, serangga tongkat yang rendah hati berusaha untuk tidak mencolok mungkin. Berkat salah satu sistem penyamaran yang paling berkesan di planet ini, bahkan pemangsa yang tekun dan bermata tajam akan mengalami kesukaran untuk melihat serangga tongkat di alam liar. Sistem penyamaran mereka kadang-kadang menjadikan mereka kelihatan seperti tumbuh-tumbuhan berjalan!



Fakta Serangga Tongkat

  • Serangga tongkat adalah antara serangga terpanjang di dunia. Serangga tongkat yang ditemui di China pada tahun 2014 berukuran 24.5 inci (62.4 cm)!
  • Sebilangan spesies serangga tongkat dapat membiak tanpa jodoh. Bentuk pembiakan ini dikenali sebagai parthenogenesis, dan menghasilkan salinan ibu yang tepat!
  • Dianggarkan terdapat lebih daripada 3,000 spesies serangga kayu di seluruh dunia! Baru-baru ini pada tahun 2019, para saintis menemui dua spesies berwarna terang di Madagascar.

Nama Ilmiah Tongkat Serangga

Nama saintifik untuk urutan serangga tongkat adalah Phasmatodea, yang berasal dari phasma dunia Yunani, yang bermaksud penampakan, hantu, atau hantu. Ini tercermin dalam tindakan haiwan yang hilang secara halus. Kerana Phasmatodea mewakili keseluruhan urutan (tahap taksonomi utama di bawah kelas Insecta), serangga tongkat merangkumi sebilangan besar spesies. Dianggarkan terdapat lebih daripada 3,000 spesies serangga kayu di seluruh dunia!



Memandangkan sedikit yang diketahui mengenai evolusi serangga tongkat, sistem taksonomi mereka masih berubah. Para saintis sedang mencari cara untuk mengklasifikasikan semua spesies serangga tongkat kepada pelbagai jenis organisma.

Rupa dan Tingkah Laku Serangga

Seluruh hidup serangga tongkat didedikasikan hampir secara eksklusif untuk strategi tunggal crypsis: kemampuan untuk menyatu dengan persekitaran semula jadi, yang mungkin merangkumi berbagai jenis kulit kayu, lumut, daun, lichen, dan ranting. Namun, yang membezakan serangga tongkat dari spesies peniru yang lain adalah penyamarannya lebih dari sekadar pengaruh luar. Serangga itu sebenarnya akan berpura-pura menjadi tongkat atau daun tanaman inangnya. Bukti menunjukkan bahawa ia bahkan mengasah kemampuan untuk meniru gerakan ranting yang berayun di angin untuk membuang pemangsa yang sangat berhati-hati.

Memandangkan jumlah spesies yang banyak dalam urutan Phasmatodea, serangga tongkat dapat membuktikan pelbagai ukuran morfologi. Menurut National Geographic, spesies terkecil yang dikenali - Timema cristinae dari Amerika Utara - hanya setengah inci. Spesies terbesar - menakutkanPhryganistria chinensis ZhaoChina - berukuran lebih dari dua kaki! Sebagai perbandingan, panjang kaki manusia dewasa adalah kira-kira 12 inci. Serangga tongkat dimorfik secara seksual, sehingga betina rata-rata agak besar daripada lelaki.

Walaupun terdapat perbezaan besar antara spesies, serangga tongkat mempunyai banyak persamaan, antaranya antena langsing, mata majemuk, badan berbentuk silinder atau rata, bahagian mulut yang bergerak, kaki yang tersegmentasi, dan sayap yang pendek atau berkurang. Walaupun serangga tongkat khas muncul dalam warna hijau atau coklat yang agak menjemukan, spesies tertentu dilapisi warna kuning dan merah yang jelas dan terang untuk memberi isyarat kepada pemangsa betapa rasanya tidak enak. Sebenarnya, spesies baru yang baru ditemui di Madagascar mempunyai jantan yang bertukar menjadi biru semasa musim kawin.

Beberapa spesies serangga tongkat yang lebih benar-benar eksotik menunjukkan pelbagai jenis ciri yang tidak dijangka, termasuk sayap yang berkembang dengan baik, duri tajam di kaki, tunas palsu, pertumbuhan seperti lichen, dan kemampuan untuk mengubah pigmentasi agar sesuai dengan persekitarannya. Mekanisme pertahanan ini disesuaikan untuk menolongnya menjalani kehidupan yang agak menyendiri dalam persekitaran yang bermusuhan.



Habitat Serangga Tongkat

Serangga tongkat diedarkan secara meluas di kawasan beriklim tropis, dan subtropika di setiap benua kecuali Antartika. Mereka tinggal hampir secara eksklusif di padang rumput, hutan, dan hutan. Sebilangan besar spesies serangga tongkat terdapat di Amerika Selatan dan Asia Tenggara, tetapi sebilangan spesies yang tidak proporsional nampaknya menduduki pulau besar Borneo di Pasifik. Borneo adalah rumah bagi pelbagai jenis spesies haiwan yang jarang dan beraneka ragam, yang kebanyakannya tidak terdapat di tempat lain di dunia.

Untuk mengelakkan pemangsa, serangga tongkat umumnya bersifat nokturnal. Mereka menghabiskan sebahagian besar hari mereka berbaring tanpa bergerak di atas atau di bawah tanaman dan hanya keluar pada waktu malam untuk memberi makan. Banyak spesies nampaknya disesuaikan dengan baik atau paling tidak selektif dari tanaman inangnya (yang juga cenderung berfungsi sebagai sumber makanan).

Diet Tongkat Serangga

Tidak kira spesiesnya, semua serangga tongkat mempunyai kecenderungan untuk daun. Mandibula kuat mereka disesuaikan dengan baik untuk mengukir dan memotong bahagian luar tanaman yang sukar untuk menjadikannya lebih mudah dimakan. Beberapa bukti menunjukkan bahawa serangga tongkat adalah bahagian yang tidak terpisahkan dari ekosistem tempatan dengan cara membersihkan dan mengitar semula bahan tanaman lama. Kotoran mereka juga mengandungi bahan tanaman yang dicerna cukup untuk menjadi sumber makanan bagi haiwan lain. Walau bagaimanapun, jika serangga tongkat cukup banyak, maka boleh menyebabkan kehilangan dedaunan yang ketara di kawasan setempat. Ini secara langsung boleh merosakkan kawasan dan kawasan semula jadi di kawasan tertentu di dunia.

Pemangsa dan Ancaman Tongkat

Serangga tongkat menempati kedudukan yang agak rendah di rantai makanan. Ia dalam bahaya berterusan menjadi mangsa burung , primata, reptilia, labah-labah, mamalia kecil, dan juga serangga lain. Kelawar mungkin pemangsa yang paling berbahaya. Ekolokasi mereka dapat dengan mudah menghilangkan kelebihan terbesar serangga, yang merupakan gerakan penyamaran dan penggeramannya.

Sekiranya penutupnya ditiup, maka serangga tongkat boleh jatuh ke salah satu daripada banyak mekanisme pertahanan untuk mencegah pemangsa yang lapar. Walaupun setiap spesies mungkin berbeza, ciri umum termasuk duri tajam untuk menyerang pemangsa, bau berbahaya yang dikeluarkan dari kelenjar, atau bahkan bahan kimia yang tidak menyenangkan dalam darahnya, yang dipaksakan melalui jahitan di exoskeleton. Beberapa spesies mempunyai keupayaan untuk melepaskan atau memutuskan anggota badan pada sendi yang terperangkap dalam cengkaman pemangsa. Dikenali sebagai autotomi anggota badan, fenomena ini hanyalah kemunduran sementara kerana serangga tersebut kemudian akan menjana semula anggota badan yang hilang dari masa ke masa.

Sekiranya semuanya gagal, maka serangga tongkat mungkin menggunakan taktik yang boleh dipercayai untuk mencuba mengejutkan atau menakut-nakuti pemangsa dengan suara kuat atau paparan yang agresif. Keberkesanan paparan ini dapat ditingkatkan dengan adanya sayap berwarna-warni atau ciri-ciri yang tidak biasa. Sekiranya pemangsa terkeliru sebentar, maka serangga tongkat akan jatuh ke bawah dan bersembunyi di antara pertumbuhan yang rendah untuk mengelakkan pengesanan.

Walaupun serangga tongkat ada di seluruh dunia, mereka mungkin rentan terhadap pemusnahan habitat, penggunaan racun perosak, dan perambahan manusia. Tanpa kehadiran tanaman atau pokok untuk melindunginya, serangga tongkat sangat terdedah kepada pemangsa.



Pembiakan Serangga, Bayi, dan Jangka Hayat

Pembiakan serangga tongkat mungkin merupakan aspek paling kompleks dari keberadaannya. Pengeluaran semula bermula dengan pacaran yang panjang dan berlarutan yang dapat berlangsung selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu pada satu masa. Semasa sesi kawin tanpa henti ini, mereka akan saling berhubungan, jarang melepaskan diri. Kerana serangga tongkat tidak semestinya bergantung pada isyarat visual, mereka melepaskan bahan kimia di udara untuk menarik pasangan.

Sekiranya tidak ada jantan, banyak serangga tongkat memiliki kemampuan luar biasa untuk menghasilkan keturunan betina dari telur yang tidak dibaja. Bentuk pembiakan aseks ini dikenali sebagai parthenogenesis. Ia menghasilkan salinan ibu yang tepat. Walaupun beberapa spesies mungkin lebih suka membiak secara eksklusif dengan cara ini, kaedah pembiakan diketahui berubah-ubah dalam populasi dari masa ke masa. Asal pembiakan seksual tidak difahami dengan baik, jadi kemunculan parthenogenesis sebagai strategi pembiakan adalah fenomena yang sangat luar biasa yang telah menimbulkan rasa ingin tahu banyak saintis.

Terlepas dari kegunaan pembiakan parthenogenesis, serangga batang betina tunggal akhirnya dapat menghasilkan ratusan telur dalam jangka masa yang singkat. Oleh kerana telur sangat rentan terhadap pemangsa, serangga tongkat telah mengembangkan beberapa strategi untuk menangani ancaman. Betina boleh memilih untuk menjatuhkan setiap telur jauh ke tanah di bawah, atau bertelur di tempat persembunyian diskrit yang sukar dijangkau, atau bahkan melekatkan telur ke daun atau tanaman.

Beberapa spesies menggunakan strategi yang sangat luar biasa yang melibatkan hubungan yang saling menguntungkan dengan semut. Tertarik dengan nilai pemakanan kapsul berasaskan lemak di permukaan, semut sebenarnya akan membawa telur yang belum dipetik kembali ke sarangnya, di mana ia tetap selamat dari pemangsa. Serangga batang muda kemudian akan meninggalkan koloni semut setelah menetas. Walaupun terdapat langkah-langkah perlindungan ini, banyak telur akan hilang melalui penyerangan kepada pemangsa.

Serangga tongkat bergantung pada kaedah pembiakan yang dikenali sebagai hemimetabolisme. Ini adalah bentuk metamorfosis yang tidak lengkap di mana kitaran hidup serangga itu melalui tiga peringkat yang berbeza. Tahap pertama kitaran hidup, yang berlaku sepenuhnya di dalam telur, mempunyai tempoh perkembangan yang panjang antara beberapa bulan hingga satu tahun.

Sebaik sahaja serangga tongkat itu keluar dari telurnya, ia akan memulakan peringkat kedua kitaran hidupnya: tahap nimfa. Ini menyerupai versi serangga dewasa yang lebih muda. Phasmatodea tidak dapat berubah sekaligus - ia tidak mempunyai tahap pupa yang biasa dilakukan oleh banyak serangga lain - jadi nimfa muda mesti tumbuh secara beransur-ansur melalui rangkaian fasa perantaraan untuk mencapai kematangan sepenuhnya. Pada masa yang berlainan sepanjang proses ini, serangga akan menghilangkan exoskeleton lama dan kemudian membuat yang baru. Masa di antara tahi lalat dikenali sebagai instar.

Daripada membuang exoskeleton lama, nimfa akan memakannya. Ini dilakukan kerana dua sebab. Pertama, exoskeleton adalah sumber protein yang sangat baik. Kedua, serangga itu dapat menyembunyikan semua bukti kulitnya yang lebur dari pemangsa yang berwajah.

Setelah beberapa tahi lalat, serangga tongkat akhirnya akan mencapai tahap dewasa ketiga dan terakhirnya. Diperlukan sekitar tiga bulan hingga satu tahun untuk mencapai tahap kematangan ini. Sekiranya individu serangga tongkat berjaya bertahan hingga dewasa, maka ia akan mempunyai jangka hayat yang khas antara dua hingga tiga tahun secara keseluruhan.

Penduduk Serangga Tongkat

Phasmatodea banyak di seluruh dunia. Walaupun sebilangan besar populasi serangga tongkat masih dalam keadaan sihat, sebilangan besarnya sangat kritikal terancam . Mungkin yang paling terkenal dari semua serangga batang yang terancam punah adalah Dryococelus australis - dikenali sebagai bahasa serangga tongkat Lord Howe Island atau lobster pokok. Setelah dianggap pupus, spesies ini ditemui semula pada tahun 2001. Kini ia perlahan-lahan dibujuk kembali dari tebing oleh Melbourne Zoo, San Diego Zoo, dan kebun binatang lain di seluruh dunia.

Lihat semua 71 haiwan yang bermula dengan S

Artikel Yang Menarik