Albatros

Pengelasan Ilmiah Albatross

Kerajaan
Animalia
Filum
Chordata
Kelas
Burung
Pesanan
Procellariiformes
Keluarga
Diomedeidae
Nama saintifik
Diomedeidae

Status Pemuliharaan Albatross:

Berhampiran Diancam

Lokasi Albatross:

Afrika
Amerika Utara
laut
Oceania
Amerika Selatan

Fakta Menyeronokkan Albatross:

Jangkauan sayap terbesar dari mana-mana burung di dunia!

Fakta Albatros

Mangsa
Sotong, krill, dan ikan
Nama Muda
Anak ayam
Kelakuan Berkelompok
  • Bersarang Kolonial
Fakta Menyeronokkan
Jangkauan sayap terbesar dari mana-mana burung di dunia!
Anggaran Saiz Penduduk
Bervariasi mengikut spesies
Ancaman Terbesar
Kehilangan mangsa daripada penangkapan ikan berlebihan
Ciri Paling Cemerlang
Bersaiz besar
Nama lain)
Mollymawk atau burung gooney
Tempoh Kehamilan
Beberapa bulan
Bahagian sayap
Hingga 3.3m (11 kaki)
Zaman Fledgling
3 hingga 10 bulan
Saiz Sampah
1
Habitat
Laut dan lautan terbuka
Pemangsa
Manusia, jerung, kucing, dan tikus
Diet
Karnivor
Jenis
Burung
Nama yang selalu digunakan
Albatros
Lokasi
Hemisfera Selatan dan Pasifik Utara

Ciri Fizikal Albatros

Warna
  • Coklat
  • Kelabu
  • Kuning
  • Bersih
  • Hitam
  • Putih
Jenis Kulit
Bulu
Kelajuan tertinggi
50 mph
Jangka hayat
Sehingga 50 tahun
Berat
Hingga 48kg (22 paun)
Panjang
Hingga 1.2m (4.4 kaki)
Umur Kematangan Seksual
5 hingga 10 tahun

Albatros melambung tinggi di atas lautan, sayapnya kaku dan kuat melawan hembusan angin yang kuat.



Pemandangan burung laut yang biasa ini dan sayapnya yang besar terbang tinggi di atas perairan telah merebut khayalan manusia dan mengilhami mitos dan cerita rakyat di seluruh dunia selama berabad-abad. Ia adalah orang yang benar-benar selamat dengan semua jenis penyesuaian yang unik untuk menangani masalah tekanan dalam jangka masa panjang di laut. Tetapi persaingan dengan manusia untuk makanan telah menyebabkan angka menurun dengan cepat.



5 Fakta Albatros Luar Biasa!

  • Menurut mitos pelayaran lama, albatros mengandungi jiwa seorang pelaut yang mati dibunuh di laut. Ini boleh mewakili pertanda baik atau buruk, bergantung pada siapa yang mempercayainya, tetapi kepercayaan yang agak serius ini tidak semestinya menghalang orang membunuh atau memakannya. Ini adalah titik plot utama dalam puisi 1798 The Rime of the Ancient Mariner oleh Samuel Taylor Coleridge. Setelah watak utama kisah itu membunuh seekor albatros, kapalnya kemudian dikunjungi oleh sejumlah musibah, dan rakan-rakan pelautnya memaksanya membawa burung mati di kepalanya sebagai pembalasan. Inilah asal usul istilah 'albatros di leher.'
  • Kata albatross berasal dari kata Arab al-qadus atau al-gaṭṭas yang secara harfiah bermaksud 'penyelam.' Orang Portugis kemudian menyesuaikannya dengan kata alcatraz (seperti di penjara Amerika moden). Ini kemudian diserap ke dalam bahasa Inggeris sebagai albatros.
  • Kecuali untuk musim pembiakan, albatros hampir bergerak berterusan. Seorang individu biasa boleh menempuh jarak ribuan batu setiap tahun.
  • Nama albatros alternatif adalah burung goony untuk cara komik di mana ia mendarat di tanah, jatuh ke depan.
  • Mengamati burung adalah masa lalu yang popular di seluruh dunia. Jajahan albatros kerajaan utara di New Zealand menarik sekitar 40,000 orang setahun.

Nama Ilmiah Albatross

The nama saintifik dari albatross adalah Diomedeidae. Ini berasal dari pahlawan Yunani kuno Diomedes, yang dikatakan telah berpartisipasi dalam Perang Trojan. Menurut satu legenda, albatros menyanyikan kematiannya. Oleh kerana klasifikasi albatros kontroversial, ada antara 13 dan 24 spesies, bergantung pada siapa yang mengira. Sebagai contoh, ahli taksonomi masih berdebat sama ada albatros kerajaan adalah spesies tunggal atau dua spesies utara dan selatan. Albatros milik keluarga Procellariiformes bersama dengan petrel, air ricih, dan burung laut lain. Nenek moyang terakhir keluarga ini mungkin hidup lebih dari 30 juta tahun yang lalu.

Penampilan Albatros

Albatros adalah burung bertubuh besar yang kuat dengan beberapa variasi warna putih, hitam, atau abu-abu (beberapa spesies mempunyai satu warna: albatros kerajaan selatan hampir sepenuhnya putih). Paruh panjang oren atau kuning disangkut di hujungnya dan mengandungi banyak piring bertanduk. Ia juga mempunyai tiub di sepanjang sisi yang memungkinkannya mengukur kelajuan udara dalam penerbangan.



Ciri fizikal yang paling mengagumkan ialah ukuran lebar sayap. Dilihat dari ukuran sayap, albatros besar (dan spesies albatros yang mengembara khususnya) adalah kumpulan burung hidup terbesar di dunia, membentang 11 kaki dari ujung ke ujung. Beratnya juga hingga 22 paun atau lebih kurang sama dengan ukuran angsa . Malah spesies yang lebih kecil mempunyai lebar sayap sekitar 6.5 kaki, lebih banyak daripada kebanyakan burung.

Sayapnya kaku dan melengkung, kerana albatros jarang menjepitnya. Sebaliknya, burung meluncur di angin laut untuk jangka masa yang panjang dengan pergerakan badan yang minimum. Ini adalah penyesuaian yang diperlukan, kerana mereka mempunyai banyak berat untuk dibawa. Ini juga bermaksud bahawa mereka tidak dapat terbang dengan baik jika tidak ada angin. Tetapi kebalikannya adalah bahawa albatros menghabiskan hampir tidak ada tenaga semasa dalam penerbangan.

The Laysan Albatross, Phoebastria immutabilis terbang di atas lautan
Laysan Albatross terbang di atas lautan

Kelakuan Albatros

Albatros disesuaikan dengan baik untuk jangka masa panjang di laut. Mereka menggabungkan kemampuan melambung di udara (sambil mengeluarkan sedikit usaha) dengan kemampuan mengapung di sepanjang air. Walaupun lebih rentan di atas air, albatros perlu turun sekali-sekala untuk memberi makan dan minum dari lautan. Ia mempunyai organ khusus yang mengeluarkan lebihan garam yang diminum semasa minum. Walaupun sangat sesuai untuk kehidupan di laut, albatros kadang-kadang berhenti di pulau-pulau terpencil untuk berehat. Mereka juga kembali ke darat pada musim pembiakan dan berkumpul di koloni besar yang mempunyai kepadatan yang berbeza-beza mengikut spesies. Mereka seolah-olah secara naluriah akan kembali ke koloni kelahiran mereka.



Habitat Albatros

Albatros adalah penduduk asli Hemisfera Selatan di sekitar Antartika, Amerika Selatan, Afrika Selatan, dan Australia. Pada masa lalu, pernah ada penyebaran yang meluas di banyak Hemisfera Utara, tetapi sekarang hanya beberapa spesies yang mendiami wilayah Pasifik Utara antara Alaska, California, Hawaii, dan Jepang. Dengan kemampuan untuk makan makanan laut dan minum air masin, albatros mempunyai beberapa masalah yang melintasi lautan terbuka. Satu-satunya perkara yang sangat diperlukannya adalah angin kencang untuk kelangsungan hidupnya. Ia menghadapi masalah melintasi kawasan di mana terdapat jurang angin.

Diet Albatross

Diet albatros terdiri daripada sotong , krill , sekolah-sekolah dari ikan , dan lebih jarang, zooplankton (haiwan laut mikroskopik). Burung laut ini juga tidak malu untuk mengorek. Ia akan menyusuri kapal untuk mengambil sampah atau makan bangkai mati yang terapung di permukaan air. Jenis makanan yang tepat berbeza dari spesies ke spesies. Tidak seperti burung laut lain yang dominan seperti penguin , kebanyakan spesies (seperti albatros yang mengembara) hanya mampu menyelam beberapa kaki di bawah air, yang menyukarkan mendapatkan makanan yang diperlukan untuk menampung dirinya sendiri. Sekiranya ia melihat mangsa dari udara, maka beberapa spesies dapat terjun dengan cepat ke dalam air untuk merebutnya.

Pemangsa dan Ancaman Albatross

Kerana menghabiskan begitu banyak waktu melayang di atas laut (di mana tidak ada karnivor besar lainnya), albatros memiliki sedikit pemangsa, walaupun remaja kadang-kadang menjadi mangsa jerung harimau , dan memperkenalkan spesies seperti kucing dan tikus kadang-kadang akan makan telur albatros.

Satu-satunya pemangsa penting lain adalah kemanusiaan . Sebilangan orang Kutub Utara mungkin memburunya sebagai sumber makanan penting di utara yang tandus. Bulu juga berharga dalam pembuatan topi mewah. Ancaman terbesar untuk kelangsungan hidupnya, mungkin berkurangnya bekalan makanan akibat penangkapan ikan berlebihan. Albatros menghadapi persaingan berterusan dengan manusia untuk kekurangan sumber daya di lautan terbuka. Ancaman lain ialah pencemaran laut yang terkumpul di persekitaran dan perlahan-lahan menuju ke rantai makanan. Keracunan perlahan boleh mengakibatkan perkembangan, pembiakan, dan kematian yang tidak normal.

Pembiakan Albatros, Bayi, dan Jangka Hayat

Setelah menghabiskan waktu berbulan-bulan di laut, albatros akan berhijrah ke pulau-pulau terpencil dan kawasan pesisir untuk berkembang biak. Albatros cukup pilih-pilih mengenai pilihan jodohnya. Kerana banyak spesies hidup seumur hidup, mereka tidak mampu memilih pasangan yang salah. Mereka melakukan (dalam istilah manusia) rutin lagu dan tarian yang terperinci untuk menyampaikan ketersediaan seksual mereka. Ini disertai dengan penutupan, penatapan, kontak tagihan, panggilan, dan penunjuk. Pada burung muda, ritual ini harus disempurnakan dan diasah selama bertahun-tahun percobaan dan kesalahan. Akhirnya, ia mengecilkan potensi pasangannya menjadi satu yang dipilih. Keseluruhan proses yang rumit ini tidak dapat dilupakan.

Setelah berpasangan dengan pasangan, albatros biasanya diatur seumur hidup. Walaupun pasangan itu sukar hamil, mereka jarang berpisah. Oleh kerana ikatan itu cukup kuat, mereka saling percaya antara satu sama lain. Bersama-sama mereka menginkubasi telur, membesarkan anak muda, dan membangun sarang besar dari rumput, tanah, semak, dan bahkan bulu. Mereka biasanya memilih tempat di kawasan tinggi dengan pelbagai sudut pendekatan.

Setelah berpasangan, mereka menghasilkan hanya satu telur setiap musim pembiakan dan biasanya melewatkan setahun sebelum membiak lagi. Anak ayam muda menetas dari telurnya beberapa bulan kemudian belum berkembang dan sangat bergantung kepada ibu bapanya untuk hampir semuanya. Pada peringkat pertama kehidupannya, ibu bapa bergantian antara tugas perlindungan dan perjalanan mengumpulkan makanan. Mereka memberi makan ayam pada campuran krill, ikan, cumi-cumi, dan zat berminyak yang dihasilkan di dalam perut dari mangsa lain yang dicerna.

Akibat kekurangan bekalan air, pembangunan menjadi perlahan dan sukar. Beberapa minggu akan berlalu sebelum anak ayam itu cukup tua untuk mempertahankan diri. Ia memerlukan tiga hingga 10 bulan lagi sebelum ia melarikan diri sepenuhnya (yang bermaksud bahawa ia mampu untuk terbang) dan mula memburu dirinya sendiri. Albatros muda kemudian menghabiskan lima hingga 10 tahun ke depan di laut dan kembali berkembang biak hanya setelah mencapai kematangan seksual. Jangka hayat albatros adalah hingga 50 tahun, tetapi beberapa spesimen hidup lebih lama telah diperhatikan. Banyak albatros tidak bertahan di peringkat remaja.

Penduduk Albatross

Dekad kecuaian manusia telah meninggalkan albatros dalam keadaan buruk. Dari semua spesies yang disenaraikan oleh Senarai Merah IUCN , hampir setiap orang terancam dalam beberapa kapasiti. Laysan albatross, yang memiliki jangkauan semula jadi yang membentang di seluruh Pasifik, adalah spesies yang hampir terancam dengan sekitar 1.6 juta individu matang masih tinggal di alam liar. Di hujung spektrum lain, terancam kritikal gelombang albatross dan Tristan albatross hanya mempunyai beberapa ribu ahli masing-masing. Sebilangan besar spesies wujud di antara kedua-dua ekstrem tersebut dengan tinggal 10,000 hingga 100,000 individu matang. Contohnya, albatros berkeliaran raksasa adalah terdedah dengan baki 20,000.

Ahli konservasi percaya bahawa pengurusan stok perikanan sedia ada yang lebih baik diperlukan untuk memulihkan bilangan albatros. Pemulihan habitat dan larangan beberapa pencemaran kimia juga akan membantu dalam hal ini. Tidak cukup untuk Amerika Syarikat atau mana-mana negara bertindak. Oleh kerana albatros berkeliaran di wilayah yang begitu besar (dan kerana perubahan di satu bahagian lautan dapat mengganggu bahagian lain), ia memerlukan usaha antarabangsa untuk berjaya.

Lihat semua 57 haiwan yang bermula dengan A

Artikel Yang Menarik