Asian Giant Hornet

Pengelasan saintifik Asian Giant Hornet

Kerajaan
Animalia
Filum
Arthropoda
Kelas
Serangga
Pesanan
Hymenoptera
Keluarga
Vespidae
Genus
Tawon
Nama saintifik
Mandarinia Vespa

Status Pemuliharaan Asian Giant Hornet:

Berhampiran Diancam

Lokasi Asian Giant Hornet:

Asia

Fakta menyeronokkan Asian Giant Hornet:

Tawon terbesar di dunia!

Fakta Hornet Gergasi Asia

Mangsa
Lebah, Lebah Madu, Serangga, Tawon
Nama Muda
Larva
Kelakuan Berkelompok
  • Jajahan
Fakta Menyeronokkan
Tawon terbesar di dunia!
Anggaran Saiz Penduduk
Tidak diketahui
Ancaman Terbesar
Hilang habitat
Ciri khas
Badan hitam dan oren lebar dan rahang besar
Nama lain)
Lebah Sparrow Bee
Tempoh pengeraman
1 minggu
Zaman Kemerdekaan
10 hari
Saiz Spawn Purata
lima puluh
Habitat
Kawasan hutan yang lebat
Pemangsa
Manusia
Diet
Karnivor
Cara hidup
  • Diurnal
Nama yang selalu digunakan
Asian Giant Hornet
Bilangan Spesies
1
Lokasi
Asia Timur
Slogan
Tawon terbesar di dunia!
Kumpulan
Tawon

Ciri-ciri Fizikal Hornet Gergasi Asia

Warna
  • Coklat
  • Kuning
  • Bersih
  • Hitam
  • Jingga
Jenis Kulit
Cengkerang
Jangka hayat
3 - 5 bulan
Panjang
2.7cm - 5.5cm (1.1in - 2.2in)
Umur Kematangan Seksual
1 tahun

Pelanduk raksasa Asia telah terkenal kerana nama panggilannya dalam talian, 'pelayan pembunuhan.' Walaupun spesies menyengat agak menyakitkan, dianggarkan lebah membunuh kurang dari 40 orang setahun di negara-negara di seluruh Asia.



(Untuk perspektif, 89 orang di A.S. mati akibat lebah, tawon dan lebah asli.)



Lebah berasal dari dasar laut Asia, yang terbentang dari Timur Jauh Rusia hingga kawasan tropika. Namun, pada tahun 2019 dan 2020 penampakan 'pelukan pembunuhan' ini mulai muncul di Pasifik Barat Laut, menimbulkan ketakutan bahawa mereka dapat memusnahkan populasi lebah tempatan kerana pemotongan khas dari populasi lebah madu besar dengan mandibula besar mereka. Pelukan itu kemudian membawa dada dari mangsa mereka untuk memberi makan anak mereka.

Kerana satu lebah pembunuh dapat membunuh hingga 40 lebah madu seminit, hanya beberapa helai yang diperlukan untuk menghilangkan seluruh koloni lebah madu dalam jangka pendek.



Pada 23 Oktober sarang 'pembunuhan pembunuh' A.S. pertama dijumpai di dekat Blaine, Washington, yang seterusnya menimbulkan kebimbangan bahawa spesies itu boleh menjadi invasif dan mengancam populasi lebah yang tidak dapat dipisahkan dengan pendebungaan banyak tanaman.

Fakta Hornet Gergasi Asia yang Luar Biasa!

  • Pembunuhan:Pelanduk raksasa Asia telah menarik perhatian dalam talian berkat nama panggilannya 'peluru pembunuhan.' Mengapa nama samaran dramatik? Untuk satu, spesies boleh tumbuh cukup besar, dengan ratu panjangnya lebih dari 2 inci.
  • Pemangsa yang rakus:Selain ukurannya yang besar, pelanduk raksasa menerima julukan 'peluru pembunuh' mereka dari kebiasaan pemangsa mereka yang rakus. Seekor raksasa Asia tunggal dapat membunuh lebih dari 40 lebah per minit dengan cepat menggunakan mandibles besarnya untuk memenggal bir setelah lebah!
  • Tetapi lebah Asia telah berkembang untuk menghadapi ancaman ini!Dengan lebah Asia terus-menerus menghadapi 'peluru pembunuh', mereka telah mengembangkan penyesuaian yang unik untuk melawan peluru menyerang sarang mereka. Lebah mengerumuni lebah dan menggetarkan otot penerbangan mereka, menaikkan suhu mereka ke 117 darjah. Lebah dapat menahan suhu 118 darjah, sementara lebah hanya dapat menahan suhu dalaman 115 darjah. Mereka menggunakan inisedikitperbezaan dengan berkesan 'memasak' lebah pembunuh hidup!

Klasifikasi dan Evolusi Asian Giant Hornet

Tanduk raksasa Asia adalah spesies burung enggang terbesar di dunia dengan beberapa ratu panjangnya lebih dari 5cm. Mereka dijumpai di seluruh Asia Timur, terutama di Jepun di mana mereka biasanya dikenali sebagai Giant Sparrow Bee. Tidak boleh dikelirukan dengan pelanduk Asia yang lebih tenang yang tiba di Perancis pada tahun 2005 dan, walaupun mirip dengan pelanduk raksasa Asia, Hornet Asia dianggap tidak lebih berbahaya daripada pelanduk Eropah. Tanduk raksasa Asia pertama kali diklasifikasikan pada tahun 1852 oleh ahli entomologi Inggeris bernama Frederick Smith, yang bekerja di jabatan zoologi Muzium Britain. Dia kemudian menjadi presiden Entomologi Persatuan London dari tahun 1862 - 1863.

Anatomi dan Penampilan Hornet Gergasi Asia

Spesies tawon ini lebih besar daripada yang lain dengan rata-rata pelanduk raksasa Asia tumbuh antara 2.7cm dan 4.5cm, dengan lebar sayap sekitar 7cm. Ratu boleh tumbuh hingga 5.5 cm tetapi mirip dengan pelukan pekerja dengan kepala oren, rahang hitam dan badan hitam dan emas. Tanduk raksasa Asia mempunyai dua set mata, satu kompaun dan satu ocelli, kedua-duanya berwarna coklat bersama dengan kakinya. Tidak seperti spesies tawon lain, dan memang lebah, penyengat lebah raksasa Asia tidak berduri dan oleh itu tetap melekat pada tubuhnya setelah digunakan. Ini bermaksud bahawa Asian Giant Hornets dapat menyengat mangsa mereka berulang kali, menyuntikkan racun kompleks yang diketahui mengandungi lapan bahan kimia yang berbeza.



Nama panggilan 'Pembunuhan pembunuh'

Pelanduk raksasa Asia telah mendapat perhatian media yang meluas sejak pertama kali dilihat di Amerika Syarikat pada tahun 2019. Sebilangan besar liputan ini merujuk kepada peluru sebagai 'peluru pembunuh.'

Penggunaan pertama nama ini berasal dari Jepun pada tahun 2008. Penggunaannya meletup setelah a New York Times profil di peluru pada Mei 2020 mengadopsi moniker 'pembunuhan pembunuh'.

Walaupun pelanduk raksasa Asia mempunyai penyengat yang cukup menyakitkan bagi manusia, mereka membunuh sangat sedikit orang di seluruh Asia setiap tahun. Sebaliknya ancaman terbesar spesies invasif ini adalah populasi di seluruh Amerika Syarikat.

Taburan dan Habitat Giant Hornet Asia

Tanduk raksasa Asia terdapat di seluruh Asia Timur di Korea, Taiwan, China, Indochina, Nepal, India dan Sri Lanka, tetapi mereka paling sering dijumpai di pergunungan Jepun. Mereka didapati mendiami hutan dengan ketinggian yang lebih tinggi di kawasan beriklim sederhana dan tropika, di mana terdapat banyak makanan dan tempat yang sesuai untuk membina sarang. Sarang ini didirikan oleh seekor betina yang dibuahi (dikenali sebagai ratu) yang memilih tempat yang terlindung seperti batang pohon yang berlubang, di mana dia mula membina dirinya sebagai sarang dari kulit kayu yang dikunyah. Sarang tawon mengandungi serangkaian sel tunggal yang bersama-sama mewujudkan kesan sarang lebah yang terkenal.

Tingkah Laku dan Gaya Hidup Asian Giant Hornet

Pelanduk raksasa Asia terkenal dengan sikap mereka yang tidak kenal takut dan sangat agresif, dan mereka cenderung menyukai satu haiwan khususnya, lebah madu. Tanduk raksasa Asia suka memberi makan larva lebah madu kepada anak mereka sendiri dan diketahui memusnahkan sepenuhnya lebah lebah dalam prosesnya. Daripada menggunakan penyengat mereka, pelanduk raksasa Asia, membunuh lebah pelindung menggunakan rahang kuat mereka dengan kekuatan dan ketangkasan yang melampau. Satu lebah dikatakan mampu merobek hingga 40 lebah madu dalam setengah setiap minit hanya untuk mendapatkan apa yang diinginkannya (yang sekali lagi, mengarah ke nama panggilan 'pembunuhan pembunuh'). Pelanduk raksasa Asia adalah serangga yang dapat bergaul, bekerjasama di dalam jajahan untuk mencari makanan, menumbuhkan ukuran sarang dan merawat anak muda. Mereka dikenali sebagai pekerja tetapi mereka tidak membiak, kerana itulah tugas ratu.

Pembiakan Hornet Asia dan Kitaran Hidup

Setelah membina sarangnya pada musim bunga, ratu yang disenyawakan meletakkan sebiji telur di setiap sel yang menetas dalam seminggu. Larva tanduk raksasa Asia menjalani proses perubahan lima peringkat yang dikenali sebagai metamorfosis, untuk mencapai bentuk dewasa mereka. Ini mengambil masa sekitar 14 hari pada masa yang mana sarang mempunyai generasi pekerja pertamanya yang memastikan bahawa jajahan secara keseluruhan dijaga dengan baik. Menjelang akhir musim panas, populasi koloni berada di puncaknya dengan sekitar 700 pekerja, yang kebanyakannya adalah wanita. Ratu kemudian mula menghasilkan telur yang disenyawakan (betina) dan yang tidak disenyawakan (lelaki). Jantan meninggalkan sarang setelah mereka mencapai bentuk dewasa dan biasanya mati setelah dikawan. Para pekerja dan ratu semasa cenderung mati pada musim luruh meninggalkan ratu yang disenyawakan muda untuk bertahan musim sejuk dan memulakan prosesnya semula pada musim bunga berikutnya.

Diet dan Prey Giant Hornet Asia

Tanduk raksasa Asia adalah pemangsa yang dominan di persekitarannya, terutama memburu serangga lain, terutama lebah. Pelanduk raksasa Asia juga sering diketahui membunuh Serangga yang lebih besar seperti mantise mangsa dan juga tawon dan pelanduk lain. Tanduk raksasa Asia dewasa tidak dapat mencerna protein padat dan sebaliknya hanya memakan cecair dari mangsa mereka. Mereka juga diketahui memberi makan hasil tangkapan mereka ke larva mereka (terutama larva lebah madu) dalam bentuk pasta regurgitated. Larva kemudian mengeluarkan cecair jernih yang dikonsumsi oleh orang dewasa, dan dianggap memberi mereka sedikit tenaga. Pelanduk raksasa Asia lebih banyak menggunakan mandibula mereka daripada penyengat mereka yang kuat untuk melindungi mangsanya.

Pemangsa dan Ancaman Hornet Gergasi Asia

Kerana kenyataan bahawa pelanduk raksasa Asia adalah pemangsa puncak di persekitarannya, ia tidak mempunyai pemangsa semula jadi di habitat asalnya. Manusia menimbulkan ancaman terbesar bagi tawon terbesar di dunia, terutamanya kerana mereka dimakan sebagai sebahagian daripada diet biasa di kawasan di mana mereka dijumpai. Ini sangat biasa berlaku di pergunungan Jepun di mana populasi pelanduk raksasa Asia berada dalam jumlah yang tinggi. Walaupun berukuran kecil dan marah, bilangan pelanduk raksasa Asia semakin menurun di kawasan tertentu. Ini terutama disebabkan oleh kehilangan habitat dalam bentuk penebangan hutan. Lebah madu di Asia Timur juga mulai mengembangkan pertahanan mereka sendiri lebah, menjebaknya di sarang mereka sehingga menjadi terlalu panas untuk tawon raksasa ini dan ia mati.

Fakta dan Ciri Menarik Asian Hornet

Sarang lebah raksasa Asia panjangnya 1/4 inci dan kerana tidak mempunyai duri, pelanduk raksasa Asia itu mampu menyengat mangsanya berkali-kali. Racun yang disuntik oleh penyengat sangat kuat dan mengandungi lapan bahan kimia yang berbeza, masing-masing dengan tujuan tertentu. Ini berkisar dari degenerasi tisu dan kesukaran bernafas, hingga menyengat lebih menyakitkan dan bahkan menarik pelukan lain kepada mangsa. Pelanduk raksasa Asia adalah pemburu tanpa henti dan hanya sebilangan kecil yang dapat menghapuskan koloni Lebah Lebah 30,000+ dalam beberapa jam. Air liur yang dihasilkan oleh larva lebah raksasa Asia dikatakan memberi mereka tenaga dan stamina terkenal ketika dikonsumsi secara berkala. Ketika mengejar mangsa mereka, mereka dilaporkan jarak perjalanan hingga 60 batu, dengan kecepatan tertinggi 25 mph.

Hubungan Giant Hornet Asia dengan Manusia

Anehnya, serangga yang sangat besar dan berbahaya ini sebenarnya dimakan oleh orang yang berkongsi habitat lebah raksasa Asia. Tanduk raksasa Asia dimakan oleh beberapa orang sebagai sumber makanan biasa dan paling sering digoreng atau dijadikan sashimi lebah. Walaupun fakta bahawa racun pelanduk raksasa Asia sangat kuat, hanya dalam kes-kes yang jarang berlaku ketika orang itu lebih rentan, sebenarnya racun inilah yang menyebabkan mereka mati. Di Jepun sahaja, kira-kira 40 orang terbunuh setiap tahun akibat sengatan dari peluru raksasa Asia tetapi kematian disebabkan terutamanya oleh reaksi alahan, sering kali disebabkan oleh sengatan.

Status Pemuliharaan dan Kehidupan Pemeliharaan Giant Asia

Tanduk raksasa Asia hari ini disenaraikan sebagai spesies yang diancam kepupusan dalam masa terdekat, sekiranya keadaan di sekitarnya tidak berubah. Walaupun dominasi mereka di lingkungan semula jadi, populasi pelanduk raksasa Asia sangat terpengaruh oleh kehilangan habitat adalah kawasan tertentu, terutama dalam bentuk penebangan hutan.

Lihat semua 57 haiwan yang bermula dengan A

Bagaimana untuk mengatakan Asian Giant Hornet di ...
Bahasa InggerisPelanduk raksasa Asia
Orang JepunOosuzumebachi
Bahasa PolandPelanduk Asia
Sumber
  1. David Burnie, Dorling Kindersley (2011) Haiwan, Panduan Visual Definitif Untuk Hidupan Liar Dunia
  2. Tom Jackson, Lorenz Books (2007) Dunia Ensiklopedia Haiwan
  3. David Burnie, Kingfisher (2011) Ensiklopedia Haiwan Kingfisher
  4. Richard Mackay, University of California Press (2009) Atlas Spesies Terancam
  5. David Burnie, Dorling Kindersley (2008) Ensiklopedia Haiwan Bergambar
  6. Dorling Kindersley (2006) Ensiklopedia Haiwan Dorling Kindersley
  7. Sarang Hornet Raksasa Asia, Terdapat di sini: http://www.absoluteastronomy.com/topics/Hornet
  8. Mengenai Asian Giant Hornets, Terdapat di sini: http://www.suite101.com/content/the-insect-from-hell-a19244
  9. Serangan Asian Giant Hornet, Terdapat di sini: http://scienceray.com/biology/zoology/asian-giant-hornet-or-japanese-wasp-meet-the-real-killer-bee/
  10. Maklumat Asian Giant Hornet, Terdapat di sini: http://www.hornetjuice.com/vespa.html

Artikel Yang Menarik