Ketam

Pengelasan Ilmiah Ketam

Kerajaan
Animalia
Filum
Arthropoda
Pesanan
Decapoda
Keluarga
Brachyura
Nama saintifik
Brachyura

Status Pemeliharaan Ketam:

Berhampiran Diancam

Lokasi Ketam:

Afrika
Asia
Amerika Tengah
Eurasia
Eropah
Amerika Utara
laut
Oceania
Amerika Selatan

Fakta Ketam

Mangsa Utama
Udang, Ikan, Kerang
Ciri khas
Kerang berperisai keras dan lapan kaki
Habitat
Terumbu karang dan garis pantai
Diet
Karnivor
Saiz Sampah Purata
2
Cara hidup
  • Bersendirian
Makanan kegemaran
Udang
Jenis
Arthropod
Slogan
Terdapat 93 kumpulan ketam yang berbeza

Ciri Fizikal Ketam

Warna
  • Coklat
  • Bersih
  • Biru
  • Jingga
Jenis Kulit
Cengkerang
Kelajuan tertinggi
12 mph
Jangka hayat
1 - 100 tahun
Berat
100g - 2,000g (3.5oz - 704oz)
Panjang
1cm - 400cm (0.4in - 157in)

Pernah terfikir mengapa ketam melambaikan penjepitnya? Mereka sebenarnya menggunakannya untuk berkomunikasi dan bahkan akan menggunakan penjepit mereka untuk membuat suara berdengung!



Lebih daripada 6,700 spesies ketam telah dikenal pasti. Beberapa ketam hidup secara eksklusif di laut , sementara yang lain tinggal di sepanjang pantai, dan sebilangan ketam tinggal di air tawar dan bukannya di persekitaran air masin lautan. Namun, yang lain tinggal sepenuh masa di darat, tetapi selalu dekat dengan beberapa jenis air.



Ketam sangat penting bagi alam sekitar kerana ia membantu menjaga kebersihan barang. Mereka juga merupakan sumber makanan yang penting untuk pelbagai makhluk lain, termasuk manusia .

Fakta Ketam Menarik

• Ketam membantu terumbu karang bertahan dengan membersihkan puing-puing yang mungkin membunuh terumbu.

• Ketam sudah ada sejak zaman Jurassic, lebih dari 200 juta tahun yang lalu.

• Sebilangan besar ketam berjalan dan berenang di sebelah.

• Ketam jantan dari beberapa spesies saling bertengkar dengan pasangan dan tempat persembunyian.

• Ketam mempunyai 10 kaki, tetapi dua yang pertama adalah cakar dan tidak digunakan untuk berjalan.



Nama Ilmiah Ketam

Oleh kerana terdapat banyak jenis kepiting, mereka mempunyai ribuan nama umum, seperti ketam raja , ketam tapal kuda , ketam biru, ketam salji, ketam kelapa, dan banyak lagi. Namun, semuanya tergolong dalam urutan ilmiah Decapoda, yang berasal dari kata Yunani 'deka' yang bermaksud sepuluh, dan 'pous' (poda), yang bermaksud kaki.

Sebilangan besar ketam tergolong dalam keluarga Brachyura. Istilah ini didasarkan pada ciri ketam yang mempunyai ekor yang pendek dan tersembunyi. Kata Brachyura berasal dari istilah Yunani kuno untuk pendek, 'brachys', dan ekor, 'oura.' Namun, tidak semua kepiting tergolong dalam keluarga ini, dan beberapa spesies yang lebih terkenal, seperti ketam raja , berada dalam keluarga Lithodidae. Nama ini berasal dari kata Yunani 'lithodes,' yang bermaksud seperti batu, kerana mereka memiliki cangkang batu yang sangat keras.

Penampilan Ketam

Setiap jenis kepiting mempunyai penampilan yang unik yang memisahkannya dari kepiting yang lain, walaupun ada yang kelihatan sama sehingga hanya seorang pakar yang dapat membezakannya. Secara umum, kepiting mempunyai badan berbentuk bulat atau bujur yang kadang-kadang halus dan kadang-kadang ditutup dengan penonjolan dengan panjang yang berbeza yang menawarkan kepiting perlindungan dari pemangsa.

Ketam mempunyai sepuluh kaki, lima di setiap sisi badan. Sepasang kaki di bahagian depan telah berkembang menjadi penjepit yang dapat digunakan oleh ketam untuk pertahanan atau memberi makan sendiri. Pada sebilangan ketam, penjepit mempunyai ukuran yang hampir sama, tetapi pada spesies lain, seperti kepiting fiddler, satu penjepit jauh lebih besar daripada yang lain.

Ketam terdapat dalam pelbagai saiz. Kepiting terkecil yang diketahui adalah kepiting kacang, Pinnotheres pisum, yang berukuran hanya 0,27 inci (0,68 cm). Kira-kira separuh ukuran tablet aspirin.



Ketam terbesar adalah ketam labah-labah Jepun, yang dapat tumbuh seluas 13 kaki (4 m) lebar ketika kakinya tersebar - kira-kira panjang Volkswagen. Kepiting terberat yang pernah dijumpai adalah kepiting raja, yang beratnya sekitar 28 paun, beratnya sama dengan corgi atau pudel kecil.

Ketam rata-rata jatuh di antara kedua-dua ekstrem ini dan hanya berdiameter sekitar 15.74 inci (40 cm), atau kira-kira sepersepuluh panjang Volkswagen.

Tubuh kepiting ditutup dengan cangkang keras yang disebut exoskeleton. Ini melindungi kepiting sepanjang hayatnya, tetapi kerana exoskeleton tidak dapat tumbuh dengan kepiting, ia mesti ditumpahkan, biasanya sekali setahun, untuk membolehkan ketam tumbuh. Ini adalah masa yang sangat rentan untuk ketam dan mereka biasanya cuba bersembunyi pada masa ini.

Exoskeleton pada ketam adalah bahagian yang menentukan warna apa itu. Ketam terdapat dalam pelbagai warna, bergantung pada spesies dan tempat mereka tinggal. Banyak warna merah atau biru, tetapi ketam juga berwarna coklat, putih, kuning, tan, atau gabungan warna. Warna kepiting dapat membantu melindunginya dengan menawarkan beberapa penyamaran.

Namun, kadang kala warnanya sangat khas, seperti dengan ketam Krismas berwarna merah terang dari Pulau Krismas. Dalam kes ini, warna membantu ketam mencari antara satu sama lain atau memberi amaran kepada makhluk lain untuk menjauhkan diri.

Ketam juga boleh memiliki cengkerang halus atau mereka dapat ditutup dengan benjolan berduri yang menghalangi pemangsa atau menolong mereka bersembunyi di terumbu karang atau ceruk berbatu.

ketam - Decapoda, - ketam kecil di pasir

Kelakuan Ketam


Jenis kepiting yang berbeza mempunyai gaya hidup yang berbeza. Sebilangan ketam tinggal bersendirian, hanya bertemu dengan ketam lain ketika tiba masanya untuk berkawan. Jenis ketam lain tinggal dalam kumpulan besar yang disebut 'pelempar' sepanjang masa. Kumpulan ini boleh mempunyai ratusan atau ribuan ketam di dalamnya. Hidup dalam kumpulan menjadikan ketam lebih mudah untuk mencari pasangan, dan juga menyukarkan kepiting untuk dipilih sebagai mangsa oleh pemangsa, sehingga membantu menjaga keselamatan mereka.

Ketam cenderung pemalu dan biasanya akan lari dari bahaya. Walaupun kepiting memiliki penjepit yang dapat mereka gunakan untuk menyakiti pemangsa, cedera biasanya tidak serius dan kebanyakan ketam lebih suka berlari daripada melawan. Namun, sebilangan ketam, seperti kepiting kelapa, mempunyai penjepit besar dan kuat yang cukup kuat untuk mematahkan jari seseorang. Haiwan ini hidup di darat dan boleh menjadi agresif. Mereka bahkan akan menyerang haiwan kecil seperti anjing dan kucing sekiranya mereka menjumpainya.

Satu jenis ketam, yang ketam tapal kuda , sebenarnya bukan ketam sama sekali. Sebenarnya, itu bukan krustasea. Ini adalah spesies kuno yang kebanyakannya tidak berubah sejak zaman dinosaur. Orang terus memanggil mereka ketam kerana mereka hidup dalam garam dan air payau dan bertindak seperti ketam, tetapi mereka tidak. Anehnya, saudara terdekat mereka bukan ketam lain, tetapi labah-labah.

Habitat Ketam


Ketam biasanya tinggal di sekitar air, terutama air masin atau air payau. Mereka dijumpai di setiap lautan di bumi. Ada yang tinggal di air sepanjang masa, sementara yang lain tinggal di tepi air, di dalam dan di antara batu atau pasir di sepanjang pantai. Beberapa jenis ketam hidup hanya di air tawar dan akan mati jika dimasukkan ke dalam lautan.

Jenis ketam lain hidup sepenuhnya di darat, walaupun kebanyakannya tinggal sekurang-kurangnya sebahagian daripada kehidupan mereka di perairan. Selalunya, mereka mencari air untuk membiak, dan bayi dilahirkan di sana dan tinggal di dalam air sehingga mereka cukup berkembang sehingga keluar ke darat. Kadang-kadang ketam darat berhijrah dalam kumpulan besar ke lautan ketika tiba waktunya untuk membiak, seperti ketam Krismas merah yang sepertinya mengambil alih semua tempat mereka tinggal sehingga musim pembiakan berakhir.

Diet Ketam

Apa yang dimakan oleh ketam sangat berbeza-beza mengikut spesies, tetapi kebanyakan ketam itu adalah omnivora, yang bermaksud bahawa mereka memakan tumbuhan dan haiwan. Ketam kacang kecil menghabiskan hidupnya sebagai parasit di dalam tiram, kerang, dolar pasir, timun laut, dan makhluk lain di mana ia memakan plankton yang dibawa oleh tuan rumah untuk memberi makan dirinya sendiri. Ketam yang lebih besar hidup sendiri dan sering bersembunyi di liang di mana mereka melarikan diri untuk mengambil udang atau ikan yang terlalu dekat. Ketam juga makan ganggang, kerang, tongkol, kerang, kuda laut, dan juga ketam yang lebih kecil.

Pemangsa dan Ancaman Ketam


Walaupun kepiting memiliki cangkang luar yang keras yang melindungi mereka, mereka masih menjadi makanan kegemaran banyak haiwan. Kepiting yang baru lahir kekurangan cangkang dan biasanya hidup seperti plankton terapung bebas di mana mereka menjadi sasaran untuk semua jenis pemangsa, termasuk ikan kecil, karang, anemon, cacing laut, dan anak-anak muda dari kebanyakan jenis binatang. Ketika ketam mulai mengembangkan cengkerang, mereka menjadi terlindung dengan lebih baik, tetapi mereka masih rentan terhadap ikan pemangsa, berang-berang , ketam yang lebih besar, sotong , dan manusia . Beberapa pemangsa ketam menggunakansangat uniktaktik, seperti udang pistol yang 'menembak' gelembung berkuasa tinggi yang mengetuk ketam tanpa sedar!

Kekurangan data untuk Kesatuan Antarabangsa untuk Pemuliharaan Alam (IUCN) untuk mengklasifikasikan status pemuliharaan semua kepiting, tetapi beberapa spesies disenaraikan sebagai hampir terancam , yang bermaksud bahawa jumlah mereka mungkin menurun pada masa akan datang. Beberapa kepiting, seperti kepiting raja, tampaknya mengubah tingkah laku mereka sebagai tindak balas terhadap pemanasan suhu air, dan ini dapat menyebabkan masalah untuk kelangsungan hidup mereka, menyebabkan mereka terancam di masa depan.

Banyak ketam masih hidup di lautan, dan manusia memanfaatkan kelimpahan ini dengan menangkap dan memakannya dalam jumlah yang banyak. Manusia memakan kira-kira 1.5 juta tan kepiting setiap tahun, dengan kepiting biru Jepun mendahului senarai yang paling banyak dimakan.

Sekiranya penangkapan ketam tidak dikendalikan, beberapa spesies boleh pupus. Mengatur jumlah kepiting yang ditangkap setiap musim membantu mengawal bilangan mereka dan memastikan kepiting itu terus ada di masa depan.

Pembiakan Ketam, Bayi, dan Jangka Hayat


Ketam lelaki akan sering menggunakan penjepitnya untuk menarik pasangan. Ini sangat umum terjadi pada spesies yang mempunyai cakar atau pincer yang sangat besar, seperti ketam fiddler. Jantan dari beberapa spesies juga akan saling bertengkar melawan betina, dengan pemenangnya akan berkahwin dan yang kalah akan pergi dan mencari wanita lain.

Ketam biasanya kawin ketika mereka cair, kerana tidak ada cangkang keras untuk menghalangi. Ini biasanya apabila suhu air dan udara luar panas. Banyak ketam akuatik mengawan perut dan telur disenyawakan secara dalaman. Betina boleh menyimpan sperma sehingga dia memerlukannya, kemudian menggunakannya untuk menyuburkan telurnya. Telur yang disenyawakan diletakkan di bahagian bawahnya, dekat ekornya, dan dibawa ke sana sehingga menetas. Larva berenang bebas dan bergabung dengan plankton di dalam air. Bahkan ketam yang hidup di darat mesti berhijrah ke air tempat kelahiran bayi mereka. Bayi mesti tinggal di dalam air untuk sementara waktu dan kemudian berhijrah kembali ke tanah ketika mereka menjadi remaja.

Ketam larva mencair beberapa kali sebelum mereka kelihatan seperti ibu bapa mereka. Sebagai remaja, mereka juga akan mulai bertindak seperti ibu bapa mereka dan akan menyertai ketam atau mencari tempat tinggal yang sesuai. Sebilangan besar spesies ketam hidup dari tiga hingga empat tahun, dan pada masa itu mereka mesti menghindari pemangsa, mencari makanan, molt, dan membiak.

Penduduk Ketam

Dengan lebih daripada 6,700 spesies ketam di seluruh dunia, jumlah keseluruhannya dianggap besar tetapi tidak diketahui oleh kebanyakan spesies. Banyak ketam disenaraikan oleh ICUN sebagai DD, yang bermaksud kekurangan data, kerana tidak ada cukup maklumat mengenai mereka untuk mengetahui sama ada terdapat atau tidak dalam jumlah yang banyak. Beberapa jenis kepiting terancam kerana mereka memiliki kawasan yang terbatas untuk tinggal, dan ketika manusia menyerang wilayah mereka jumlah kepiting menurun.

Manusia memantau beberapa spesies dengan teliti, kerana orang berminat pada seberapa baik spesies yang digunakan untuk makanan. Ketam raja, kepiting Opilio, kepiting biru Jepun, dan spesies lain yang secara rutin ditangkap untuk dimakan oleh manusia diatur oleh perikanan di banyak negara, dengan batasan ketat berapa banyak yang dapat ditangkap serta ukuran dan jenis kelamin yang dipelihara. Masa memancing juga dikawal. Ini membantu menjaga populasi sihat sehingga akan terus terdapat banyak ketam.

Lihat semua 59 haiwan yang bermula dengan C

Artikel Yang Menarik