Darah

Pengelasan Ilmiah Dugong

Kerajaan
Animalia
Filum
Chordata
Kelas
Mammalia
Pesanan
Sirenia
Keluarga
Dugongidae
Genus
Darah
Nama saintifik
Berdarah Berdarah

Status Pemuliharaan Dugong:

Berhampiran Diancam

Lokasi Dugong:

laut

Fakta Dugong

Mangsa Utama
Rumput Laut. Alga, Bunga
Ciri khas
Ukuran badan besar dan ekor bercabang
Habitat
Perairan tropika yang lebih panas dan hutan rumput laut
Pemangsa
Manusia, Jerung, Buaya
Diet
Herbivore
Saiz Sampah Purata
1
Cara hidup
  • Bersendirian
Makanan kegemaran
Rumput Laut
Jenis
Mamalia
Slogan
Berkaitan rapat dengan Manatee!

Ciri Fizikal Dugong

Warna
  • Coklat
  • Kelabu
Jenis Kulit
Kulit
Kelajuan tertinggi
13 mph
Jangka hayat
50 - 70 tahun
Berat
150kg - 400kg (330lbs - 880lbs)
Panjang
2.7m - 3m (8.9ft - 9.8ft)

Dugong adalah salah satu daripada beberapa mamalia laut herbivora yang masih ada di dunia.



Spesies ini merupakan pemandangan yang tidak asing bagi penduduk atau pelancong yang mengunjungi perairan pesisir di kawasan tropika dunia. Ia bergerak melalui air dengan kecepatan yang perlahan dan mengunyah rumput di dasar dasar laut untuk bertahan. Gaya hidup herbivora dan perangai yang sederhana menjadikannya julukan lembu laut atau babi laut. Meskipun belum terancam, dugong mungkin rentan terhadap kegiatan manusia dan pembangunan pesisir.



5 Fakta Dugong yang Luar Biasa

  • Dipercayai bahawa dugong dan berkait rapat manatees kadang-kadang disalah anggap sebagai tokoh mitologi Yunani legenda, sirene, oleh beberapa pelayar Eropah yang pergi jauh dari rumah. Inilah sebab mengapa pesanan mereka diberi nama Sirenia. Mereka mungkin juga disangka sebagai duyung.
  • Dugong telah menjadi bahagian penting dari beberapa budaya laut selama ribuan tahun. Lukisan gua berusia 5000 tahun yang menggambarkan dugong ditemui di Malaysia.
  • Dugong telah menjadi tarikan pelancong yang penting. Sifat pasif dan lembut mereka membolehkan perenang memerhatikan mereka di alam liar.
  • Oleh kerana keperluan diet khusus mereka, dugong hampir tidak pernah ditawan manusia .
  • Dugong hanya boleh melahirkan tiga hingga tujuh tahun sekali.

Nama Ilmiah Dugong

Nama saintifik dugong adalah sederhanaDarah berdarah. Nama ini mungkin berasal dari kata Visayan tempatan untuk spesies itu, yang kemudian diambil oleh orang Eropah. Visayan digunakan dalam bahasa Filipina sekarang. Dugong adalah satu daripada empat anggota hidup Sirenia - yang lain adalah tiga spesies manatees - dan satu-satunya anggota keluarga Dugongidae yang masih hidup. Anggota keluarga kedua, lembu laut Steller, telah punah pada abad ke-18 kerana perburuan berlebihan. Sembilan belas jumlah genera dari keluarga diketahui dari catatan fosil.

Walaupun terdapat perbezaan fizikal yang besar, lembu laut sangat berkaitan dengan gajah zaman moden. Kedua-dua kumpulan berkemungkinan berbeza antara satu sama lain lebih daripada 50 juta tahun yang lalu. Orang Siren yang paling awal mungkin mamalia amfibi berkaki empat yang dapat bergerak dengan mudah antara darat dan air. Mereka mungkin berukuran seukuran kuda nil , memakan bahan tanaman yang terdapat di perairan cetek.

Penampilan dan Kelakuan Dugong

Dugong adalah mamalia besar dan memanjang dengan moncong ke bawah dan kulit coklat atau kelabu tebal. Istilah teknikal untuk bentuk badan adalah fusiform. Ini bermaksud badan mereka berbentuk seperti gelendong yang meruncing di hujungnya. Dugong boleh mengukur panjang antara 8 hingga 10 kaki dan berat sehingga 1,100 paun. Berat besar mereka disebabkan oleh lapisan lemak tebal di sekitar badan mereka untuk melindungi mereka dengan selesa ketika air menjadi sejuk. Mereka digerakkan melalui air dengan menggerakkan ekor lumba-lumba seperti lumba-lumba mereka ke atas dan ke bawah, sementara sirip depan seperti dayung menolong mereka mengemudi dan bermanuver. Mereka tidak mempunyai anggota belakang dan sirip punggung.

Walaupun mempunyai sifat akuatik, dugong mempunyai sifat yang sama dengan mamalia darat yang lain dalam hampir semua ciri, termasuk struktur kerangka dan kehadiran kelenjar susu tepat di bawah sirip. Selain daripada ciri seksual biasa, terdapat sedikit perbezaan antara dugong lelaki dan wanita. Kedua-dua jantina mempunyai gading panjang yang menonjol dari giginya. Telinga mereka, yang tidak mempunyai kepak luaran, terletak di sisi kepala.

Salah satu kelemahan terbesar dugong adalah penglihatannya yang lemah, tetapi ini ditangani dengan deria pendengaran dan penciuman yang tajam. Cara komunikasi utama dengan dugong lain termasuk kicauan, wisel, dan kulit kayu. Setiap suara nampaknya mempunyai tujuan khusus untuk menyampaikan pencerobohan atau kasih sayang kepada anggota spesies lain. Mereka juga mempunyai bulu di seluruh badan mereka dan di sekitar wajah untuk menolong mereka mencari makanan di dasar dasar laut.

Walaupun terdapat penyesuaian yang kuat untuk habitat laut mereka, dugong hanya dapat tinggal di bawah air selama sekitar enam minit pada satu masa sebelum mereka perlu kembali ke permukaan untuk bernafas. Mereka kadang-kadang akan bernafas dengan mencucuk kepala di atas air sambil berdiri di dasar laut dengan ekornya. Injap di lubang hidungnya akan ditutup semasa menyelam untuk mengelakkan air masuk.

Dugong dianggap sebagai makhluk sosial yang lebih suka ditemani orang lain, namun mereka tidak mempunyai kumpulan sosial. Mereka sering melakukan perjalanan sendirian atau berpasangan tetapi juga akan mengumpulkan banyak kawanan beratus-ratus sekaligus. Oleh kerana habitat tersebut tidak dapat bertahan lama dalam kumpulan besar, kawanan ini akan terbentuk dengan cepat dan kemudian hilang. Mereka adalah makhluk nomad yang mungkin menempuh jarak jauh di sekitar habitat semula jadi mereka untuk mencari makanan dan sumber daya. Namun, banyak aspek lain dari tingkah laku dugong tetap menjadi misteri.



Dugong (Dugong dugon) dengan ikan

Habitat Berdarah

Dugong mendiami kawasan pesisir hangat Pasifik dan Lautan Hindi yang berdekatan. Julatnya sangat besar tetapi juga berpecah-belah. Ini merangkumi pantai timur Afrika, Madagascar, Teluk Parsi, pantai India dan Sri Lanka, dan wilayah Pasifik di sekitar Asia Tenggara dan Australia. Ia juga dipercayai bahawa mereka mungkin pernah menghuni Laut Mediterranean ribuan tahun yang lalu.

Dugong sering dijumpai di teluk, bakau, muara, dan perairan cetek lain di sekitar benua dan pulau. Mereka lebih suka merumput di dalam air sekitar 30 kaki, tetapi mereka dapat menyelam hingga lebih dari 120 kaki untuk jangka waktu yang singkat untuk mencari makanan. Beberapa penduduk juga diketahui sering terumbu karang atau perairan lebih dalam untuk keselamatan, walaupun kekurangan makanan di daerah ini.

Diet Berdarah

Dugong telah menyesuaikan gaya hidup herbivora yang kebanyakannya berkisar pada penggunaan rumput laut. Mereka mempunyai pilihan untuk memberi makan daun secara dangkal atau berusaha menggali seluruh tanaman dengan akarnya. Lebih jarang, mereka akan memakan alga apabila rumput laut tidak dijumpai. Sebilangan penduduk akan menggunakan invertebrata seperti kerang, muncung laut , cacing, dan ubur-ubur , terutama yang bersembunyi di sepanjang lamun.

Dugong melayang di dasar air untuk mencari rumput dengan moncongnya. Bibir berotot mereka membantu mereka menyedut sejumlah besar makanan dalam satu masa. Tingkah laku makan mereka sebenarnya meninggalkan alur besar di dasar laut yang dapat dilihat dari permukaan. Dugong adalah penggiat aktif pada waktu siang dan malam. Mereka perlu mengambil makanan dalam jumlah besar setiap hari untuk bertahan hidup.

Pemangsa dan Ancaman Dugong

Oleh kerana sifatnya yang lemah lembut dan kurangnya pertahanan, dugong tunggal dapat menjadikan sasaran menggoda bagi sejumlah pemangsa yang lapar. Satu-satunya pertahanan sejati mereka adalah ukurannya yang sangat besar, yang membolehkan mereka menangkis semua makhluk kecuali hiu, buaya , dan paus pembunuh yang meronda pantai. Anak lembu muda paling rentan terhadap pemangsa kerana mereka hampir tidak terbela dalam beberapa tahun pertama kehidupan mereka. Banyak dugong juga mati akibat penyakit dan parasit dalam jumlah yang banyak. Ini mungkin merupakan ancaman terbesar bagi kelangsungan hidup mereka selain aktiviti manusia.

Manusia secara tradisional telah memburu dugong selama ribuan tahun kerana nilai minyak, kulit, dan daging mereka. Dugong sering berkembang biarpun menghadapi manusia yang tidak senang ini. Tetapi dengan meningkatnya perburuan perindustrian pada abad ke-18, spesies tersebut ditempatkan dalam tekanan yang semakin meningkat. Spesies ini sekarang lebih baik dilindungi dari perburuan yang diinginkan oleh undang-undang antarabangsa, tetapi masih menghadapi beberapa ancaman lain.

Kehilangan habitat dari pembangunan pesisir dan pencemaran air adalah masalah berterusan. Tumpahan minyak, limpasan kimia, dan radiasi menjadikan beberapa bahagian di kawasan pesisir tidak dapat dihuni. Dugong juga mungkin terjerat dalam jaring atau mengalami kecelakaan dengan kapal laut. Bunyi di bawah air boleh mengganggu tingkah laku semula jadi dugong atau menyebabkan kesusahan. Akhirnya, perubahan iklim dapat mengubah habitat haiwan hingga ke tahap kerosakan yang tidak dapat dipulihkan.



Pembiakan Dugong, Bayi, dan Jangka Hayat

Tidak seperti banyak spesies lain, dugong tidak mempunyai musim kawin yang ditetapkan. Sebagai gantinya, mereka dapat kawin sepanjang tahun, setiap kali ada peluang. Setelah dugong berkumpul di suatu kawasan, para lelaki terlibat dalam pertunjukan kawin yang kompetitif dan agresif untuk menarik perhatian wanita. Perkahwinan itu sendiri kadang-kadang boleh menjadi ganas dan meninggalkan parut kekal di badan wanita.

Selepas mengawan, wanita akan mengambil masa satu tahun penuh untuk membawa anak muda ke usia. Oleh kerana tempoh perkembangannya lebih panjang, dia hanya boleh melahirkan tiga hingga tujuh tahun sekali. Kembar agak jarang berlaku. Dugong muda dilahirkan di bawah air dan mesti cepat ke permukaan untuk bernafas. Anak itu akan terus menyusui ibunya selama 18 bulan ke depan, kadang-kadang menaiki punggung ibunya. Anak lembu muda akan menjalin hubungan erat dengan ibunya, yang bertanggungjawab sepenuhnya untuk mengasuh dan menjaga. Dia akan mengajar anak lembu bagaimana memakan rumput, berkomunikasi, dan bertahan di alam liar. Anak lembu akan mencari ketenangan dan perlindungan di belakang ibu ketika pemangsa berada di kawasan itu.

Kedua-dua jantina menunjukkan banyak perubahan dengan usia kematangan seksual. Dugong dapat menjadi aktif secara seksual seawal usia enam tahun, tetapi dapat ditangguhkan juga selama bertahun-tahun, mungkin kerana kekurangan bekalan makanan di kawasan itu. Setelah mereka mencapai kematangan seksual, mereka akan meninggalkan ibu mereka dan mula mencari pasangan. Dugong mempunyai jangka hayat yang luar biasa hingga 70 tahun di alam liar. Umur dapat diperkirakan dengan menghitung lapisan pertumbuhan pada gading dugong.

Penduduk Berdarah

The Kesatuan Antarabangsa untuk Pemuliharaan Alam (IUCN) Senarai Merah pada masa ini menyenaraikan dugong sebagai terdedah hingga pupus. Walaupun terdapat banyak perlindungan undang-undang, jumlah penduduk tampaknya semakin berkurang di seluruh dunia. Oleh kerana keperluan diet mereka yang spesifik dan masa pembiakan yang perlahan, dugong mungkin sangat rentan terhadap penurunan populasi.

Untuk mempertahankan atau meningkatkan jumlah penduduk, masyarakat dan pemerintah setempat perlu melindungi habitat pesisir, mengurangi kejadian serangan kapal dan perangkap bersih, dan menerapkan praktik perburuan yang lebih lestari. Pemburuan Dugong masih menjadi amalan budaya penting bagi beberapa budaya di sekitar wilayah ini. Namun, beberapa negara Australia telah mewujudkan taman perlindungan untuk dugong yang tidak dapat diburu oleh siapa pun.

Lihat semua 26 haiwan yang bermula dengan D

Artikel Yang Menarik