Cahaya Di Kalajengking Gelap

Glowing Under UV Light   <a href=

Glowing Under
Cahaya UV


Ada banyak fenomena luar biasa yang terjadi di seluruh kerajaan binatang, tingkah laku langka yang telah dikembangkan oleh haiwan tertentu agar dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan sekitarnya dengan lebih baik. Salah satu yang paling pelik adalah kenyataan bahawa kalajengking sebenarnya bersinar dalam kegelapan. Perkara yang aneh untuk dilakukan ketika berusaha menyembunyikan diri dari pemangsa lapar.

Terdapat banyak spesies kalajengking di seluruh dunia, yang semuanya adalah pemburu nokturnal. Diperkirakan bahawa untuk mengesan seberapa terang cahaya bulan di luar, pigmen yang terdapat di kulit kalajengking, mengubah tubuhnya menjadi cahaya biru / hijau. Bagi mereka, keluar dalam keadaan malam yang cerah, akan menjadikan kalajengking lebih rentan terhadap pemangsa.

Bersinar di bawah sinar UV

Glowing Under
Cahaya UV

Telah diketahui bahawa para naturalis menggunakan lampu UV untuk memburu kalajengking dalam kegelapan malam, tetapi sebab-sebab haiwan ini memancarkan cahaya pendarfluor seperti itu belum diketahui hingga akhir-akhir ini. Kalajengking dianggap memiliki penglihatan yang buruk dan oleh itu akan menggunakan cahaya ini (yang dapat mereka lihat kerana berwarna biru / hijau), untuk mengesan sama ada selamat atau tidak untuk keluar berburu.

Penyelidik California baru-baru ini mengeluarkan pigmen ini dari sekumpulan kalajengking dan menyedari bahawa mereka tidak waspada terhadap perubahan kecerahan dalam keadaan malam. Namun kumpulan kawalan, yang bahan kimia belum dikeluarkan, menjadi berhati-hati ketika persekitarannya menjadi lebih terang, dan sering berlindung.

Bersinar di bawah sinar UV

Glowing Under
Cahaya UV

Teori lain mengapa kalajengking mempunyai kemampuan aneh ini, adalah dengan benar-benar memperingatkan haiwan lain bahawa mereka beracun. Ini jelas akan membuat pemangsa berfikir dua kali tentang memakannya. Walaupun tidak semua kalajengking berbisa, racun itu mematikan di beberapa orang, kerana ia diketahui bertanggungjawab untuk kematian lebih dari 1,000 orang setahun.

Artikel Yang Menarik